Isu Kepemimpinan, Salah Bicara Bisa Tergelincir

💢💢💢💢💢💢

Imam Asy Syahrustani Rahimahullah mengatakan:

ุฅุนู„ู… ุฃู† ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ู„ูŠุณุช ู…ู† ุฃุตูˆู„ ุงู„ุฅุนุชู‚ุงุฏ ุจุญูŠุซ ูŠูุถูŠ ุงู„ู†ุธุฑ ููŠู‡ุง ุฅู„ูŠ ู‚ุทุน ูˆ ูŠู‚ูŠู† ุจุงู„ุชุนูŠู† ูˆ ุงู„ุฎุทุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ูŠุฎุทูŠ ููŠู‡ุง ูŠุฒูŠุฏ ุนู„ู‰ ุงู„ุฎุทุฑ ุนู„ู‰ ู…ู† ูŠุฌู‡ู„ ุฃุตู„ู‡ุง ูˆุงู„ุชุนุณู ุงู„ุตุงุฏุฑ ุนู† ุงู„ุฃู‡ูˆุงุก ุงู„ู…ุถู„ุฉ ู…ุงู†ุน ู…ู† ุงู„ุฅู†ุตุงู ููŠู‡ุง

Ketahuilah, masalah kepemimpinan itu bukanlah kategori aqidah yang pokok, yang dengan mengkajinya memunculkan ilmu yang pasti dan meyakinkan. Justru bahaya yang muncul ketika salah dalam membahasnya lebih parah dibanding orang yang tidak tahu sama sekali masalah ini. Kengawuran yang lahir karena hawa nafsu yang menyesatkan dapat menghalangi dari sikap objektif dalam mengkajinya.

(Nihayatul Iqdam fil ‘Ilmi Kalam, Hal. 168)

Imam Al Ghazali Rahimahullah mengatakan:

ุงู„ู†ุธุฑ ููŠ ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ุฃูŠุถุง ู„ูŠุณ ู…ู† ุงู„ู…ู‡ู…ุงุช ูˆู„ูŠุณ ุฃูŠุถุง ู…ู† ูู† ุงู„ู…ุนู‚ูˆู„ุงุช ููŠู‡ุง ู…ู† ุงู„ูู‚ู‡ูŠุงุช ุซู… ุฅู†ู‡ุง ู…ุซุงุฑ ู„ู„ุชุนุตุจุงุช ูˆุงู„ู…ุนุฑุถ ุนู† ุงู„ุฎูˆุถ ููŠู‡ุง ุฃุณู„ู… ู…ู† ุงู„ุฎุงุฆุถ ุจู„ ูˆุฅู† ุฃุตุงุจ ููƒูŠู ุฅุฐุง ุฃุฎุทุฃุŸ

Kajian tentang kepemimpinan bukanlah termasuk aqidah, dan bukan pula tema ma’qulat (domain akal). Tepatnya ia adalah masuk pembahasan fiqih. Kemudian, masalah ini dapat menimbulkan fanatisme. Orang yang menjauh dari membahasnya lebih selamat dari orang yang membahasnya walau pembahasannya benar. Maka, apalagi jika dia salah?

(Imam Al Ghazali, Al Iqtishad fil I’tiqad, Hal. 127)

Namun, demikian kepemimpinan adalah hal penting dalam kehidupan masyarakat. Khususnya sebagai pelindung mereka dari kemungkaran.

Khalifah ‘Utsman Radhiallahu ‘Anhu berkata:

ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽย ู„ูŽูŠูŽุฒูŽุนูย ุจูุงู„ุณู‘ูู„ู’ุทูŽุงู†ูย ู…ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽุฒูŽุนู ุจูุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุขู†ู

Sesungguhnya, Allah akan benar-benar menghilangkan kemungkaran melalui tangan penguasa, di mana kemungkaran itu tidak bisa dihilangkan oleh Al Quran.

(Imam Ibnu Taimiyah, Al Hisbah, Hal. 326)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah, beliau berkata:

ูŠุฌุจ ุฃู† ูŠุนุฑู ุฃู† ูˆู„ุงูŠุฉ ุฃู…ุฑ ุงู„ู†ุงุณ ู…ู† ุฃุนุธู… ูˆุงุฌุจุงุช ุงู„ุฏูŠู† ุจู„ ู„ุง ู‚ูŠุงู… ู„ู„ุฏูŠู† ูˆู„ุง ู„ู„ุฏู†ูŠุง ุฅู„ุง ุจู‡ุง . ูุฅู† ุจู†ูŠ ุขุฏู… ู„ุง ุชุชู… ู…ุตู„ุญุชู‡ู… ุฅู„ุง ุจุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ู„ุญุงุฌุฉ ุจุนุถู‡ู… ุฅู„ู‰ ุจุนุถ ุŒ ูˆู„ุง ุจุฏ ู„ู‡ู… ุนู†ุฏ ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ู…ู† ุฑุฃุณ ุญุชู‰ ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ยซ ุฅุฐุง ุฎุฑุฌ ุซู„ุงุซุฉ ููŠ ุณูุฑ ูู„ูŠุคู…ู‘ุฑูˆุง ุฃุญุฏู‡ู… ยป . ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ุŒ ู…ู† ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุณุนูŠุฏ ุŒ ูˆุฃุจูŠ ู‡ุฑูŠุฑุฉ

โ€œWajib diketahui, bahwa kekuasaan kepemimpinan yang mengurus urusan manusia termasuk kewajiban agama yang paling besar, bahkan agama dan dunia tidaklah tegak kecuali dengannya. Segala kemaslahatan manusia tidaklah sempurna kecuali dengan memadukan antara keduanya (agama dan kekuasaan), di mana satu sama lain saling menguatkan. Dalam perkumpulan seperti inilah diwajibkan adanya kepemimpinan, sampai-sampai Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mengatakan: โ€œJika tiga orang keluar bepergian maka hendaknya salah seorang mereka menjadi pemimpinnya.โ€ Diriwayatkan Abu Daud dari Abu Said dan Abu Hurairah.

(Imam Ibnu Taimiyah, As Siyasah Asy Syar’iyyah, Hal. 169)

Demikian. Wallahu a’lam

🍀🌸🍁🌻🍃🌿🌷

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top