Aborsi (menggugurkan kandungan secara sengaja)

💦💥💦💥💦💥

Iniย  terbagi atas dua bagian:

1โƒฃ Aborsi Usia Kandungan 4 bulan lebih dan seterusnya.

Seluruh fuqaha sepakat, bahwa jika aborsi dilakukan pada usia kandungan 4 bulan secara sempurna, atau di atas usia 4 bulan, maka haram. Hal ini sama saja dia telah menghilangkan makhluk bernyawa (yakni manusia) lainnya (baca: pembunuhan). Sebab, usia kandungan 4 bulan sudah menjadi makhluk bernyawa, bukan sekedar lagi gumpalan darah atau daging sebagaimana penjelasan di atas. Dalilnya adalah;

Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena kemiskinan. Kami akan memberikan rizki kepada mereka dan kepadamu? (QS. Al Anโ€™am (6): 151).

Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut miskin. Kami akan memberikan rizki kepada mereka dan kepadamu? (QS. Al Isra` (17): 31).

Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan (alasan) yang benar (menurut syaraโ€™)? (QS. Al Isra` (17): 33).

Dan bila bayi-bayi yang dikubur hidup-hidup itu ditanya karena dosa apakah ia dibunuh? (QS. At Takwir (81): 8-9)

Berkata Syaikh Prof. Dr. Wahbah Az Zuhaili Hafizhahullah:

ุงุชูู‚ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุนู„ู‰ ุชุญุฑูŠู… ุงู„ุฅุฌู‡ุงุถ ุฏูˆู† ุนุฐุฑ ุจุนุฏ ุงู„ุดู‡ุฑ ุงู„ุฑุงุจุน ุฃูŠ ุจุนุฏ 120 ูŠูˆู…ุงู‹ ู…ู† ุจุฏุก ุงู„ุญู…ู„ุŒูˆูŠุนุฏ ุฐู„ูƒ ุฌุฑูŠู…ุฉ ู…ูˆุฌุจุฉ ู„ู„ุบูุฑู‘ูŽุฉ ุŒ ู„ุฃู†ู‡ ุฅุฒู‡ุงู‚ ู†ูุณ ูˆู‚ุชู„ ุฅู†ุณุงู†.

โ€œUlama sepakat atas haramnya aborsi tanpa โ€˜udzur setelah kandungan 4 bulan yaitu 120 hari sejak awal kehamilan, dan mengancam hal itu sebagai kejahatan pembunuhan terhadap permulaan kehidupan, karena dia sudah berbentuk jiwa dan termasuk membunuh manusia.โ€ (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 4/196. Maktabah Al Misykah)

Tertulis dalam Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Quwaitiyah:

ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูุนู’ู„ูŽู…ู ุฎูู„ุงูŽููŒ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ูููŠ ุชูŽุญู’ุฑููŠู…ู ุงู„ุฅู’ูุฌู’ู‡ูŽุงุถู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู†ูŽูู’ุฎู ุงู„ุฑู‘ููˆุญู . ููŽู‚ูŽุฏู’ ู†ูŽุตู‘ููˆุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฅูุฐูŽุง ู†ูููุฎูŽุชู’ ูููŠ ุงู„ู’ุฌูŽู†ููŠู†ู ุงู„ุฑู‘ููˆุญู ุญูุฑู‘ูู…ูŽ ุงู„ุฅู’ูุฌู’ู‡ูŽุงุถู ุฅูุฌู’ู…ูŽุงุนู‹ุง . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ููˆุง ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุชู’ู„ูŒ ู„ูŽู‡ู ุŒ ุจูู„ุงูŽ ุฎูู„ุงูŽูู

โ€œTidak diketahui adanya perbedaan pendapat diantara para fuqaha tentang haramnya aborsi setelah ditiupkan ruh. Dasar mereka adalah jika telah ditiupkan ruh terhadap janin maka ijmaโ€™ telah mengharamkan aborsi tersebut. Mereka mengatakan hal itu adalah pembunuhan terhadapnya, tak ada perbedaan pendapat.โ€ (Al Mausuโ€™ah, 2/57)

Tetapi jika jika kandungan tersebut โ€“setelah dianalisa dokter terpercaya- membawa bahaya yang jelas bagi si ibu dan mengancam kehidupannya, atau jika dipaksakan maka membawa kematian bagi ibu dan bayi sekaligus, maka para ulama membolehkan menggugurkan bayi tersebut, baik sebelum atau sesudah 4 bulan. Hal ini sesuai kaidah: Al Irtikab Akhafu Dharurain (memilih/menjalankan mudharat yang paling ringan di antara dua mudharat). Maka, nyawa si ibu lebih layak diselamatkan dibanding janin. Dalilnya adalah:

Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya? (QS. Al Maidah (5) : 32)

Tetapi kalangan Hanafiyah tetap melarang aborsi di atas 4 bulan walau pun ada udzur seperti itu. Imam Ibnu โ€˜Abidin Rahimahullah, salah satu tokoh madzhab Hanafi, mengatakan:

ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุญูŽูŠู‘ู‹ุง ู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒู ุชูŽู‚ู’ุทููŠุนูู‡ู ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽูˆู’ุชูŽ ุงู„ู’ุฃูู…ู‘ู ุจูู‡ู ู…ูŽูˆู’ู‡ููˆู…ูŒ ุŒ ููŽู„ูŽุง ูŠูŽุฌููˆุฒู ู‚ูŽุชู’ู„ู ุขุฏูŽู…ููŠู‘ู ุญูŽูŠู‘ู ู„ูุฃูŽู…ู’ุฑู ู…ูŽูˆู’ู‡ููˆู…ู

โ€œSeandainya janin itu hidup, tidak boleh menggugurkannya, sebab kematian si ibu karenanya masih wahm (belum jelas/ samar), maka tidak boleh membunuh manusia hidup karena alasan yang masih samar.โ€ (Raddul Muhtar, 6/384)

2โƒฃ Aborsi Usia Kandungan Kurang Dari 4 Bulan

Para ulama berbeda pendapat dalam hal ini, bahkan dalam satu madzhab pun juga memiliki pandangan yang beragam. Dan, yang menjadi pokok masalahnya adalah karena sebelum 4 bulan, belum ada nyawa (ruh), atau keadaan baru cikal bakal kehidupan. Nah, apakah menggugurkannya sama halnya dengan membunuh bayi bernyawa?

📓 Berikut ini pandangan madzhab fiqih dalam Ahlus Sunnah:

📌 Hanafiyah

Mereka berpendapat boleh, karena selama usia kandungan belum 120 hari, maka belum bisa disebut manusia. Mereka memaknai penciptaan manusia adalah ketika mulai ditiupkannya ruh. (Lihat Imam Kamaluddin bin Al Hummam, Fathul Qadiir, 7/296. Mawqiโ€™ Al Islam. Lihat juga Imam Ibnu โ€˜Abidin, Raddul Muhtar, 4/424. Mawqiโ€™ Al Islam)

Disebutkan juga menurut sebagian kalangan Hanafiah: hukumnya makruh jika tanpa udzur, dan jika aborsi dilakukan tetap berdosa. Udzur tersebut adalah: terputusnya air susu ibu setelah melahirkan sedangkan ayahnya tidak mampu membayar wanita lain yang bisa menyusuinya, dan khawatir dia tertimpa malapetaka. (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 4/197)

📌 Malikiyah

Padangan yang muโ€™tamad (resmi/bisa dijadikan pegangan) dalam madzhab Malikiyah adalah Haram mengeluarkan mani yang sudah tertanam di rahim, walaupun sebelum 40 hari. Ada pun jika sudah ditiupkan ruh (4 bulan) maka haram secara ijmaโ€™. (Imam Abul Barakat Sayyidi Ahmad Ad Dardir, Asy Syarhul Kabir, 2/266-267. Ihyaโ€™ul Kutub Al โ€˜Arabiyah. Lihat juga Imam Muhammad bin โ€˜Arafah Ad Dasuqi, Hasyiah โ€˜ala Asy Syarhil Kabir, 8/78) Tapi, Imam Ad Dasuqi mengatakan bahwa dalam pandangan Malikiyah, ada pula yang memakruhkan saja. (Ibid)

📌 Syafiโ€™iyah

Beragam pandangan dalam madzhab ini. Ada yang membolehkan dengan kebolehan yang dibenci (makruh tanzih), jika aborsi dilakukan pada masa-masa rentang waktu 40 hari, atau jeda antara 40 atau 42 atau 45., sejak awal kehamilan dengan syarat kerelaan suami dan isteri, dan tidak membawa dampak buruk bagi yang hamil. (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 4/198)

Sementara Imam Syihabuddin Ar Ramli mengatakan boleh jika sebelum ditiupkannya ruh (belum 4 bulan), tapi jika sudah ditiupkan ruh maka haram secara mutlak. (Imam Ar Ramli, Nihayatul Muhtaj, 8/443. 1404H-1984M. Darul Fikr) Pendapat beliau sama dengan kalangan Hanafiyah.

Imam Ad Dimyathi mengatakan, pendapat yang muโ€™tamad adalah tidak haram, mengeluarkan mani dan โ€˜alaqah (segumpal darah) yang sudah tertanam di rahim, (Iโ€™anatuth Thalibin, 3/256)

Sedangkan Imam Al Ghazali berpendapat haram, sebab itu merupakan tindakan kriminal terhadap sesuatu yang sudah ada. (Ihya โ€˜Ulumuddin, 2/47).

Pendapat Imam Al Ghazali inilah yang diikuti oleh Syaikh Wahbah Az Zuhaili, katanya:

ูˆุฅู†ูŠ ุจู‡ุฐุง ุงู„ุชุฑุฌูŠุญ ู…ูŠู‘ูŽุงู„ ู…ุน ุฑุฃูŠ ุงู„ุบุฒุงู„ูŠ ุงู„ุฐูŠ ูŠุนุชุจุฑ ุงู„ุฅุฌู‡ุงุถ ูˆู„ูˆ ู…ู† ุฃูˆู„ ูŠูˆู… ูƒุงู„ูˆุฃุฏ ุฌู†ุงูŠุฉ ุนู„ู‰ ู…ูˆุฌูˆุฏ ุญุงุตู„

โ€œSesungguhnya saya dengan tarjih ini, lebih cenderung pada pendapat Al Ghazali yang telah melakukan pengujian terhadap masalah aborsi, walaupun itu dilakukan sejak awal (kehamilan) sebagaimana penguburan bayi hidup-hidup, hal itu merupakan kejahatan atas sesuatu yang sudah wujud (ada).โ€ (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 4/197)

📌Hambaliyah (Hanabilah)

Pandangan muโ€™tamad mereka sama dengan Hanafiyah, yakni boleh. Selama dilakukan selama 4 bulan pertama atau 120 hari sejak awal kehamilan, karena belum ada ruh. Jika lebih dari itu dan sudah ada ruh maka haram secara qathโ€™i (pasti). (Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 4/198)

Nampaknya pendapat Malikiyah dan Imam Al Ghazali yaitu haram, merupakan pandangan lebih sesuai konteks zaman dan hati-hati, apalagi di tengah pergaulan bebas seperti saat ini. Sehingga pendapat ini dapat dijadikan preventif (pencegahan) dan membendung angka aborsi yang dilakukan manusia tidak bertanggung jawab, ada pun jika menggunakan pendapat yang membolehkan, maka akan membawa dampak disalahgunakan oleh mereka. Sebab, jika suatu yang haram saja mereka langgar (yakni free sex) apalagi sesuatu yang mubah, mereka akan semakin menjadi-jadi.

Pembahasan di atas hanya berlaku untuk aborsi (keguguran yang disengaja), ada pun keguguran karena lemahnya kandungan, sakit, terjatuh, dan lainnya yang tidak diinginkan oleh orang tuanya, maka itu dimaafkan.

Wallahu A’lam

🍃🌿🌸🌴🌻🌾🌺โ˜˜

โœ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top