Hukum Menikah

💢💢💢💢💢💢

Disyariatkannya pernikahan adalah berdasarkan Al Quran, As Sunnah, dan Ijmaโ€™. Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah:

ูˆุฃุฌู…ุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูˆู† ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ู†ูƒุงุญ ู…ุดุฑูˆุน ุŒ ูˆู†ุต ุจุนุถ ุงู„ูู‚ู‡ุงุก ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ู†ูƒุงุญ ุดุฑุน ู…ู† ุนู‡ุฏ ุขุฏู… ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… ุŒ ูˆุงุณุชู…ุฑุช ู…ุดุฑูˆุนูŠุชู‡ ุŒ ุจู„ ู‡ูˆ ู…ุณุชู…ุฑ ููŠ ุงู„ุฌู†ุฉ

Kaum muslimin telah ijmaโ€™ atas disyariatkannya pernikahan. Sebagian fuqaha menyebutkan bahwa nikah sudah disyariatkan sejak masa Adam โ€˜Alaihissalam dan syariatnya terus berlangsung, bahkan terus ada sampai di surga. (Al Mausuโ€™ah, 41/209)

Hukum pernikahan pada dasarnya adalah sunah, sebagamana menurut Hanafiyah, Malikiyah, Syafiโ€™iah, dan yang terkenal dari Hambaliyah, kecuali menurut Zhahiriyah yang mengatakan wajib. Sebab, menikah merupakan sunah para Nabi, sebagaimana ayat:

ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุฑู’ุณูŽู„ู’ู†ูŽุง ุฑูุณูู„ู‹ุง ู…ูู†ู’ ู‚ูŽุจู’ู„ููƒูŽ ูˆูŽุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌู‹ุง ูˆูŽุฐูุฑู‘ููŠู‘ูŽุฉู‹ ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูุฑูŽุณููˆู„ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฃู’ุชููŠูŽ ุจูุขูŠูŽุฉู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุจูุฅูุฐู’ู†ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ููƒูู„ู‘ู ุฃูŽุฌูŽู„ู ูƒูุชูŽุงุจูŒ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum kamu dan Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan keturunan. Dan tidak ada hak bagi seorang Rasul mendatangkan sesuatu ayat (mukjizat) melainkan dengan izin Allah. Bagi tiap-tiap masa ada Kitab (yang tertentu). (QS. Ar Raโ€™du: 38)

Inilah madzhab mayoritas, ada pun Zhahiriyah, mengatakan hukum dasarnya adalah wajib bagi yang sudah mampu jimaโ€™ (hub badan).

Imam Ibnu Hazm Rahimahullah berkata:

ูˆูุฑุถ ุนู„ู‰ ูƒู„ ู‚ุงุฏุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ูˆุทุก ุฅู† ูˆุฌุฏ ู…ู† ุฃูŠู† ูŠุชุฒูˆุฌ ุฃูˆ ูŠุชุณุฑู‰ ุฃู† ูŠูุนู„ ุฃุญุฏู‡ู…ุง ูˆู„ุง ุจุฏุŒ ูุฅู† ุนุฌุฒ ุนู† ุฐู„ูƒ ูู„ูŠูƒุซุฑ ู…ู† ุงู„ุตูˆู…

โ€œWajib bagi lelaki yang mampu hubungan badan, jika dia memiliki harta untuk menikah, atau membeli budak wanita, untuk melakukan salah satunya (menikah atau memiliki budak wanita), dan itu harus. Jika dia tidak mampu, maka hendaknya dia memperbanyak puasa. (Al Muhalla, 9/3).

Dalam perkembangan fiqih, hukum fiqih terhadap pernikahan menurut para ulama tidak rigit. Tetapi, tergantung kondisi orangnya. Bisa wajib, sunah, mubah, makruh, dan haram.

Imam Ibnu Daqiq Al โ€˜Id Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุฏ ู‚ุณู… ุงู„ูู‚ู‡ุงุก ุงู„ู†ูƒุงุญ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฃุญูƒุงู… ุงู„ุฎู…ุณุฉ ุฃุนู†ูŠ ุงู„ูˆุฌูˆุจ: ูˆุงู„ู†ุฏุจ ูˆุงู„ุชุญุฑูŠู… ูˆุงู„ูƒุฑุงู‡ุฉ ูˆุงู„ุฅุจุงุญุฉ

Para ahli fiqih membagi hukum nikah menjadi lima macam: wajib, sunnah, haram, makruh, dan mubah. (Ihkamul Ahkam, Hal. 389)

A. Wajib

Yaitu jika nafsu mendesak, mampu menikah dan khawatir jatuh pada perzinahan.

Imam Asy Syaukani Rahimahullah berkata:

ูˆุฃู…ุง ูˆุฌูˆุจู‡ ุนู„ู‰ ู…ู† ุฎุดูŠ ุงู„ูˆู‚ูˆุน ููŠ ุงู„ู…ุนุตูŠุฉ ูู„ุฃู† ุงุฌู†ุชุงุจ ุงู„ุญุฑุงู… ูˆุงุฌุจ ูˆุฅุฐุง ู„ู… ูŠุชู… ุงู„ุงุฌู†ุชุงุจ ุฅู„ุง ุจุงู„ู†ูƒุงุญ ูƒุงู† ูˆุงุฌุจุง ูˆุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ุชุญู…ู„ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ุงู„ู…ู‚ุชุถูŠุฉ ู„ูˆุฌูˆุจ ุงู„ู†ูƒุงุญ

Ada pun wajibnya nikah bagi orang yang khawatir jatuh dalam maksiat, karena menjauhi perkara haram adalah wajib. Jika menjauhi itu tidak sempurna kecuali dengan nikah, maka nikah menjadi wajib. Seperti itulah makna hadits-hadits yang membicarakan ini, menunjukkan konsekuensi wajibnya nikah. (Imam Asy Syaukani, Ad Darariy Al Mudhiyah, 2/2012)

B. Sunnah

Yaitu jika nafsu tidak mendesak, mampu menikah dan tidak khawatir jatuh pada perzinahan. Imam An Nawawi Rahimahullah berkata:

ูˆูŽูููŠ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ : ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑ ุจูุงู„ู†ู‘ููƒูŽุงุญู ู„ูู…ูŽู†ู’ ุงูุณู’ุชูŽุทูŽุงุนูŽู‡ู ูˆูŽุชูŽุงู‚ูŽุชู’ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ู†ูŽูู’ุณู‡ ุŒ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูุฌู’ู…ูŽุน ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุŒ ู„ูŽูƒูู†ู‘ูŽู‡ู ุนูู†ู’ุฏู†ูŽุง ูˆูŽุนูู†ู’ุฏ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ูƒูŽุงูู‘ูŽุฉ ุฃูŽู…ู’ุฑ ู†ูŽุฏู’ุจ ู„ูŽุง ุฅููŠุฌูŽุงุจ ุŒ ููŽู„ูŽุง ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู… ุงู„ุชู‘ูŽุฒูŽูˆู‘ูุฌ ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽุณูŽุฑู‘ููŠ ุŒ ุณูŽูˆูŽุงุก ุฎูŽุงููŽ ุงู„ู’ุนูŽู†ูŽุช ุฃูŽู…ู’ ู„ูŽุง ุŒ ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ูƒูŽุงูู‘ูŽุฉ ุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูุนู’ู„ูŽู… ุฃูŽุญูŽุฏ ุฃูŽูˆู’ุฌูŽุจูŽู‡ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฏูŽุงูˆูุฏ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูˆูŽุงููŽู‚ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ ุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑ ุŒ ูˆูŽุฑููˆูŽุงูŠูŽุฉ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ูู…ู’ ู‚ูŽุงู„ููˆุง : ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู…ู‡ู ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุงููŽ ุงู„ู’ุนูŽู†ูŽุช ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌ ุฃูŽูˆู’ ูŠูŽุชูŽุณูŽุฑู‘ูŽู‰ ุŒ ู‚ูŽุงู„ููˆุง : ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู…ู‡ู ูููŠ ุงู„ู’ุนูู…ู’ุฑ ู…ูŽุฑู‘ูŽุฉ ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉ ุŒ ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุดู’ุฑูุท ุจูŽุนู’ุถู‡ู…ู’ ุฎูŽูˆู’ู ุงู„ู’ุนูŽู†ูŽุช ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ ุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑ : ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู…ู‡ู ุงู„ุชู‘ูŽุฒู’ูˆููŠุฌ ููŽู‚ูŽุทู’ ุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู…ู‡ู ุงู„ู’ูˆูŽุทู’ุก

Hadits ini menunjukkan perintah menikah bagi yang mampu dan nafsunya sudah menggebu-gebu. Ini telah disepakati hukumnya. Tetapi, bagi kami dan umumnya para ulama perintah ini menunjukkan sunah, bukan kewajiban. Maka, tidak mesti baginya menikah dan membeli budak, baik dalam keadaan takut maksiat atau tidak. Inilah pendapat ulama keseluruhan, tidak diketah

ui ada yang mengatakan wajib, kecuali Daud dan orang yang sepakat dengannya dari kelompok zhahiriyah, dan salah satu riwayat dari Ahmad. Mereka mengatakan, wajib baginya jika dia khawatir bermaksiat, baik dia menikah atau membeli budak wanita. Mereka mengatakan: kewajiban ini hanya sekali seumur hidup, sebagian mereka tidak mensyaratkan adanya kekhawatiran terhadap maksiat. Golongan zhahiriyah mengatakan wajib itu hanya nikah saja, bukan wajib hubungan badannnya. ( Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 9/174)

C. Mubah

Yaitu jika tidak ada alasan mendesak yang mewajibkannya menikah atau tidak alasan yang membuatnya haram menikah.

D. Makruh

Yaitu jika tidak mendesak, tidak mampu memberikan nafkah, namun istri tidak dirugikan.

Imam Ibnu Daqiq Al โ€˜Id Rahimahullah mengatakan:

ูˆู‚ุฏ ู‚ุงู„ูˆุง: ู…ู† ู„ู… ูŠู‚ุฏุฑ ุนู„ูŠู‡ ูุงู„ู†ูƒุงุญ ู…ูƒุฑูˆู‡ ููŠ ุญู‚ู‡ ูˆุตูŠุบุฉ ุงู„ุฃู…ุฑ ุธุงู‡ุฑุฉ ููŠ ุงู„ูˆุฌูˆุจ

Mereka mengatakan: Barang siapa yang tidak mampu menikah, maka nikah baginya makruh. Perintah dalam hadits ini, zhahirnya menunjukkan wajib (bagi yang mampu). ( Ihkamul Ahkam Syarh โ€˜Umdah Al Ahkam, Hal. 389)

E. Haram

Yaitu jika tidak mendesak, tidak mampu memberikan nafkah, dan istri pun dirugikan.

Allah ๏ทป berfirman:

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูู„ู’ู‚ููˆุง ุจูุฃูŽูŠู’ุฏููŠูƒูู…ู’ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุชู‘ูŽู‡ู’ู„ููƒูŽุฉู

Dan janganlah kamu melemparkan dirimu sendiri ke jurang kebinasaan. (QS. Al Baqarah: 195)

Wallahu A’lam

☘🍃🌾🌴🌻🌺🌿🌸

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top