Hukum Shalat Isyraq di Rumah Karena Ada Wabah

💢💢💢💢💢💢💢💢

(pertanyaan dr beberapa jamaah)Bismillahirrahmanirrahim..

Keutamaan shalat isyraq itu ada syaratnya. Ada 3 syarat:

1. Berjamaah di masjid
2. Duduk dzikir
3. Sampai syuruq (terbit)

Hal ini berdasarkan hadits-hadits tentang shalat isyraq, kami kutip satu saja: dari Anas bin Malik Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallambersabda:

ู…ู† ุตู„ู‰ ุงู„ุตุจุญ ููŠ ุฌู…ุงุนุฉ ุซู… ู‚ุนุฏ ูŠุฐูƒุฑ ุงู„ู„ู‡ ุญุชู‰ ุชุทู„ุน ุงู„ุดู…ุณ ุซู… ุตู„ู‰ ุฑูƒุนุชูŠู† ูƒุงู†ุช ู„ู‡ ูƒุฃุฌุฑ ุญุฌุฉ ูˆุนู…ุฑุฉ ู‚ุงู„ ู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ุชุงู…ุฉ ุชุงู…ุฉ ุชุงู…ุฉ

โ€œBarangsiapa yang shalat subuh berjamaah lalu dia duduk untuk berdzikir kepada Allah hingga terbit matahari kemudian shalat dua rakaat maka dia seperti mendapatkan pahala haji dan umrah.โ€ Anas berkata: Rasulullah bersabda: โ€œSempurna, sempurna, sempurna.โ€

(HR. At Tirmidzi No. 586, katanya: hasan. Al Haitsami dalam Majmaโ€™ Az Zawaid (10/104) dikatakan: โ€œIsnadnya jayyid.” Al Mundziri berkaya: โ€œHadits ini memiliki banyak syawaahid (pendukung).โ€ (Mirโ€™ah Al Mafatih, 3/328)

Bagaimana dalam keadaan ‘udzur? Nah, tapi kita husnuzhan billah.. Berbaik sangka kepada Allah Semoga tetap dapat pahala isyraq juga, krn ini ada udzur.

Syaikh Ahmad Mukhtar Asy Syanqitiy menjelaskan ada tiga syarat untuk mendapatkan keutamaan shalat Isyraq:

ุฃูˆู„ู‡ุง : ุฃู† ูŠุตู„ูŠ ุงู„ูุฌุฑ ููŠ ุฌู…ุงุนุฉ ุŒ ูู„ุง ูŠุดู…ู„ ู…ู† ุตู„ู‰ ู…ู†ูุฑุฏุงู‹ ุŒ ูˆุธุงู‡ุฑ ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ูŠุดู…ู„ ุฌู…ุงุนุฉ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูˆุฌู…ุงุนุฉ ุงู„ุณูุฑ ูˆุฌู…ุงุนุฉ ุงู„ุฃู‡ู„ ุฅู† ุชุฎู„ู ู„ุนุฐุฑ ุŒ ูƒุฃู† ูŠุตู„ูŠ ุจุฃุจู†ุงุฆู‡ ููŠ ุงู„ุจูŠุช ุŒ ููŠุฌู„ุณ ููŠ ู…ุตู„ุงู‡

Pertama. Shalat subuh berjamaah, maka tidak termasuk yang shalat sendiri. Jamaah yang dimaksud mencakup jamaah di masjid, jamaah saat safar, jamaah bersama keluarga jika dia tertinggal karena ‘udzur, misal dia shalat bersama anak-anaknya di rumahnya lalu dia duduk berdzikir di tempat shalatnya.

ุซุงู†ูŠุงู‹ : ุฃู† ูŠุฌู„ุณ ูŠุฐูƒุฑ ุงู„ู„ู‡ ุŒ ูุฅู† ู†ุงู… ู„ู… ูŠุญุตู„ ู„ู‡ ู‡ุฐุง ุงู„ูุถู„ ุŒ ูˆู‡ูƒุฐุง ู„ูˆ ุฌู„ุณ ุฎุงู…ู„ุงู‹ ูŠู†ุนุณ ุŒ ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุญุตู„ ู„ู‡ ู‡ุฐุง ุงู„ูุถู„ ุŒ ุฅู†ู…ุง ูŠุฌู„ุณ ุชุงู„ูŠุงู‹ ู„ู„ู‚ุฑุขู† ุฐุงูƒุฑุงู‹ ู„ู„ุฑุญู…ู† ุŒ ุฃูˆ ูŠุณุชุบูุฑ ุŒ ุฃูˆ ูŠู‚ุฑุฃ ููŠ ูƒุชุจ ุงู„ุนู„ู… ุŒ ุฃูˆ ูŠุฐุงูƒุฑ ููŠ ุงู„ุนู„ู… ุŒ ุฃูˆ ูŠูุชูŠ ุŒ ุฃูˆ ูŠุฌูŠุจ ุนู† ุงู„ู…ุณุงุฆู„ ุŒ ุฃูˆ ูŠู†ุตุญ ุบูŠุฑู‡ ุŒ ุฃูˆ ูŠุฃู…ุฑ ุจุงู„ู…ุนุฑูˆู ูˆูŠู†ู‡ู‰ ุนู† ุงู„ู…ู†ูƒุฑ ุŒ ูุฅู† ุฌู„ุณ ู„ุบูŠุจุฉ ุฃูˆ ู†ู…ูŠู…ุฉ ู„ู… ูŠุญุฒ ู‡ุฐุง ุงู„ูุถู„ ุ› ู„ุฃู†ู‡ ุฅู†ู…ุง ู‚ุงู„ : ( ูŠุฐูƒุฑ ุงู„ู„ู‡ )ย 

Kedua. Duduk berdzikir kepada Allah. Jika dia duduknya untuk tidur, maka tidak mendapatkan keutamaannya. Begitu pula bagi yang duduk dan malas-malasan, tidak dapat keutamaan yang dimaksud. Sesungguhnya duduknya adalah untuk membaca Al Qur’an, istighfar, membaca buku-buku, atau diskusi ilmiah, atau berfatwa, menjawab banyak persoalan, atau menasihati orang lain, atau Amar Ma’ruf nahi Munkar. Tp jika duduknya untuk ghibah, namimah (adu domba), maka tidak dapat keutamaan ini. Sebab yang nabi katakan: “Berdzikir kepada Allah.”

ุงู„ุฃู…ุฑ ุงู„ุซุงู„ุซ : ุฃู† ูŠูƒูˆู† ููŠ ู…ุตู„ุงู‡ ุŒ ูู„ูˆ ุชุญูˆู„ ุนู† ุงู„ู…ุตู„ู‰ ูˆู„ูˆ ู‚ุงู… ูŠุฃุชูŠ ุจุงู„ู…ุตุญู ุŒ ูู„ุง ูŠุญุตู„ ู„ู‡ ู‡ุฐุง ุงู„ูุถู„

Ketiga. Hendaknya dia di tempat shalatnya. Jika dia berpindah tempat dari tempat shalatnya walau hanya untuk bangun mengambil mushaf, maka itu tidak dapat keutamaan. (Lihat Syarh Zaad Mustaqniy)

Untuk syarat yang ketiga, “harus benar-benar duduk, bergeser ambil mushaf pun tidak mendapat keutamaan isyraq” telah dikoreksi ulama lain. Bahwanya sekedar bergeser tentu tidak apa-apa, yang penting masih di masjid tersebut.

Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid Hafizhahullah mengatakan:

ุฃู† ุงู„ุฑุงุฌุญ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุดุชุฑุท ุจู‚ุงุก ุงู„ู…ุตู„ูŠ ููŠ ุงู„ู…ูƒุงู† ุงู„ุฐูŠ ุตู„ู‰ ููŠู‡ ุŒ ูู…ุง ุฏุงู… ููŠ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ูŠุฐูƒุฑ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุŒ ูุฅู†ู‡ ูŠุฑุฌู‰ ู„ู‡ ุญุตูˆู„ ุฐู„ูƒ ุงู„ุซูˆุงุจ

Pendapat yang kuat adalah tidaklah menjadi syarat bagi orang yang shalat harus tetap di tempatnya shalat, yang penting selama dia masih di masjid tsb dan berdzikir kepada Allah Ta’ala, maka diharapkan baginya mendapatkan pahala tersebut.

(Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 221531)

Demikian. Wallahu Aโ€™lam

🍀🍃🌷🌸🌿🌻🌳

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top