Talqin Mayit Di Kuburnya, Bid’ahkah atau Khilafiyah Para Imam Ahlus Sunnah?

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ู‚ู†ูˆุง ู…ูˆุชุงูƒู… ู„ุง ุงู„ู‡ ุงู„ุง ุงู„ู„ู‡

Talqinkan “mautaakum” dengan Laa Ilaha Illallah. (Hr. Muslim No. 916, dari Abu Sa’id Al Khudri)

Untuk talqin sebelum wafat, tidak ada perselisihan bahwa hal itu dianjurkan agar akhir kalamnya adalah laa ilaha illallah. Makna “mautaakum” menurutnya umumnha ulama adalah ofang yang sedang menghadapi kematian di antara kamu. Istilah lainnya sakaratul maut.

Bagaimana dengan talqin bagi yang sudah dimakamkan? Jenis ini terjadi perselisihan para ulama, antara yang membolehkan (bahkan menganjurkan) dan melarangnya.

Kenyataan ini barangkali menjadi sesuatu yang mengagetkan bagi pihak yang terlanjur menyebut bid’ah hal tersebut. Dikiranya semua ulama melarang, padahal para ulama berbeda pendapat dengan hujjahnya masing-masing.

Imam Badruddin Al โ€˜Aini Rahimahullah menerangkan:

ูˆุงุณุชุฏู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุจุธุงู‡ุฑ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ุฏูู†ุŒ ูˆุฃุตุญุงุจู†ุง ุฃูˆู„ูˆู‡ ุจู…ุนู†ู‰: ู„ู‚ู†ูˆุง ู…ู† ู‚ุฑุจ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ูˆุช ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ุŒ ู„ุฃู† ุชู„ู‚ูŠู† ุงู„ู…ูŠุช ู„ุง ูŠููŠุฏ

Imam Asy Syafiโ€™i berdalil dengan zahirnya hadits, bahwa talqin dilakukan setelah penguburan, sementara sahabat-sahabat kami mentakwil dengan makna: talqinkanlah oleh kalian orang yang mendekati kematian dengan kalimat Laa Ilaha Illallah, karena talqin buat mayit tidak bermanfaat. (Syarh Sunan Abi Daud, 6/36)

Imam Al Munawi Rahimahullah juga menjelaskan:

ุฃู…ุง ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ู…ูˆุช ูˆู‡ูˆ ููŠ ุงู„ู‚ุจุฑ ูู‚ูŠู„ ูŠูุนู„ ู„ุบูŠุฑ ู†ุจูŠ ูˆุนู„ูŠู‡ ุฃุตุญุงุจู†ุง ุงู„ุดุงูุนูŠุฉ ูˆู†ุณุจ ุฅู„ู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ุณู†ุฉ ูˆุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ูˆู‚ูŠู„ ู„ุง ูŠู„ู‚ู† ูˆุนู„ูŠู‡ ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ ุชู…ุณูƒุง ุจุฃู† ุงู„ุณุนูŠุฏ ู„ุง ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ูŠู‡ ูˆุงู„ุดู‚ูŠ ู„ุง ูŠู†ูุนู‡

Ada pun talqin setelah kematian, yaitu di kubur, dikatakan bahwa hal itu dilakukan untuk mayit selain Nabi ๏ทบ, itulah pendapat sahabat-sahabat kami Syafiโ€™iyah, dan menyandarkan hal itu sebagai pendapat Ahlus Sunnah wal Jamaโ€™ah. Dikatakan, bahwa tidak ada talqin untuk yang sudah di kubur, inilah pendapat Abu Hanifah berdasarkan bahwa jika mayit ini bahagia maka dia tidak membutuhkannya, jika dia sengsara maka itu pun tidak bermanfaat baginya. (Faidhul Qadir, 5/281)

Nah, perbedaan ini sebagaimana yang Anda lihat dari uraian Imam Al ‘Aini dan Imam Al Munawi โ€“sebagaimana perselisihan fiqih lainnya- tidak boleh membuat kaum muslimin saling bermusuhan dan mengecam satu sama lain. Sebab perselisihan ini sudah ada sejak lama, dan masing-masing pihak punya dasar, bahkan haditsnya sama, tapi beda dalam memahaminya.

📌 Pihak Yang Melarang

Bagi golongan ini, mentalqinkan mayit setelah di kubur tidak memiliki dasar dalam agama, baik Al Quran dan As Sunnah, dan perilaku para salaf. Hukumnya sama saja dengan membaca Al Quran di kubur, di mana Imam Malik dan Imam Abu Hanifah memakruhkannya. Bagi mereka talqin yang benar adalah sebelum wafatnya, yaitu dengan mengajarkan kalimat Laa Ilaha Illallahu agar akhir hayatnya dia mengucapkannya.

Berikut ini para ulama yang tidak menyetujui talqin setelah di kubur.

Imam Abul Hasan As Sindi mengatakan:

ู„ู‚ู†ูˆุง ู…ูŽูˆู’ุชูŽุงูƒูู… ุงู„ู…ูุฑูŽุงุฏ ู…ู† ุญูŽุถูŽุฑู‡ ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุช ู„ูŽุง ู…ู† ู…ูŽุงุชูŽ ูˆุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุฃูŽู† ูŠุฐูƒุฑ ุนูู†ู’ุฏู‡ ู„ูŽุง ุฃูŽู† ูŠูŽุฃู’ู…ูุฑู‡ู ุจูู‡ู ูˆุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุช ู‚ุฏ ุฌุฒู… ูƒุซูŠุฑ ุฃูŽู†ู‡ ุญูŽุงุฏุซ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽู‚ู’ุตููˆุฏ ู…ู† ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽู„ู’ู‚ููŠู† ุฃูŽู† ูŠูƒูˆู† ุขุฎุฑ ูƒูŽู„ูŽุงู…ู‡ ู„ูŽุง ุฅูู„ูŽู‡ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ู„ู‡ ูˆูŽู„ุฐูŽู„ููƒ ุฅูุฐุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ุฑู‘ุฉ ููŽู„ูŽุง ูŠูุนูŽุงุฏ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ุง ุงู† ุชูƒู„ู… ุจููƒูŽู„ูŽุงู… ุขุฎุฑ ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡

Talqinkan โ€œmautaakumโ€ maksudnya orang yang sedang menghadapi kematian bukan orang yang sudah mati, dan talqin itu adalah untuk mengingatkannya bukan memerintahkannya. Dan, talqin setelah kematian adalah sesuatu yang telah banyak terjadi, padahal maksud talqin ini adalah agar akhir dari ucapannya adalah laa ilaha illallah, oleh karena itu jika dia sudah ucapkan sekali maka jangan diulangi lagi kecuali jika dia mengucapkan kalimat lainnya lagi. (Hasyiah As Sindi โ€˜Ala Sunan An Nasaโ€™i, 4/5)

Imam Abul Hasan Al Mubarkafuri mengatakan:

ูˆููŠ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ู…ุดุฑูˆุนูŠุฉ ุงู„ุงุณุชุบูุงุฑ ู„ู„ู…ูŠุช ุนู†ุฏ ุงู„ูุฑุงุบ ู…ู† ุฏูู†ู‡ุŒ ูˆุณุคุงู„ ุงู„ุชุซุจูŠุช ู„ู‡ุŒ ูˆุฃู† ุฏุนุงุก ุงู„ุฃุญูŠุงุก ูŠู†ูุน ุงู„ุฃู…ูˆุงุชุŒ ูˆู„ูŠุณ ููŠู‡ ุฏู„ุงู„ุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุนู†ุฏ ุงู„ุฏูู† ูƒู…ุง ู‡ูˆ ุงู„ู…ุนุชุงุฏ ููŠ ุงู„ุดุงูุนูŠุฉุŒ ูˆู„ูŠุณ ููŠู‡ ุญุฏูŠุซ ู…ุฑููˆุน ุตุญูŠุญุŒ ูˆุฃู…ุง ู…ุง ุฑูˆูŠ ููŠ ุฐู„ูƒ ู…ู† ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุฃู…ุงู…ุฉ ูู‡ูˆ ุถุนูŠู ู„ุง ูŠู‚ูˆู… ุจู‡ ุญุฌุฉุŒ ุนุฒุงู‡ ุงู„ู‡ูŠุซู…ูŠ ู„ู„ุทุจุฑุงู†ูŠุŒ ูˆู‚ุงู„: ููŠู‡ ุฌู…ุงุนุฉ ู„ู… ุฃุนุฑูู‡ู…. ูˆุฃู…ุง ู‚ูˆู„ู‡ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… -: ((ู„ู‚ู†ูˆุง ู…ูˆุชุงูƒู… ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡)) ุŒ ูุงู„ู…ุฑุงุฏ ุนู†ุฏ ุงู„ู…ูˆุช ู„ุง ุนู†ุฏ ุฏูู† ุงู„ู…ุจุช

Dalam hadits ini merupakan dalil disyariatkannya memohonkan ampunan bagi mayit setelah selesai penguburan dan memohonkan tatsbit (peneguhan ketika ditanya oleh malaikat, pen) untuknya, dan bahwasanya doa orang hidup itu bermanfaat buat orang mati, tapi ini bukan dalil pembolehan talqin setelah dikubur sebagaimana kebiasaan golongan Syafiโ€™iyah. Serta tidak ada pula hadits marfuโ€™ shahih tentang itu. Ada pun hadits dari Abu Umamah adalah dhaif (lemah), dan tidak bisa dijadikan hujjah. Al Haitsami menguatkan riwayat Ath Thabarani dan mengatakan: โ€œDalam riwayat ini terdapat golongan manusia yang aku tidak kenal.โ€ Ada pun hadits โ€“talqinkan mautaakum laa ilaha illallaah, artinya ketika meghadapi kematian, bukan setelah mati. (Mirโ€™ah Al Mafatih, 1/229)

Demikian pihak yang menolak dan alasan penolakannya.

📌 Pihak Yang Membolehkan

Bagi golongan ini tidak apa-apa mentalqinkan mayat setelah di kuburnya dan itu bermanfaat baginya, sebab mayat masih bisa mendengar di kuburnya, sebagaimana keterangan banyak hadits shahih.

Imam Ibnu โ€˜Allan mengatakan:

ูุงุณุชุญุจูˆ ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุจุนุฏ ุงู„ู…ูˆุช ูˆุจุนุฏ ุงู„ุฏูู†ุŒ ูˆู‚ุฏ ุฃู„ู ููŠู‡ ุงู„ุญุงูุธ ุงู„ุณุฎุงูˆูŠ ู…ุคู„ูุงู‹ ู†ููŠุณุงู‹

Mereka (para imam) menyunnahkan talqin setelah kematian dan setalah penguburan, Al Hafizh As Sakhawi telah membuat buku berharga tentang hal ini. (Dalilul Falihin, 6/392)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah termasuk ulama yang membolehkan, berikut ini kami kutipkan dua fatwa Beliau ketika ditanya tentang hukum talqin setelah mayit dikubur:

ุฃุฌุงุจ: ู‡ุฐุง ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ุงู„ู…ุฐูƒูˆุฑ ู‚ุฏ ู†ู‚ู„ ุนู† ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ: ุฃู†ู‡ู… ุฃู…ุฑูˆุง ุจู‡ุŒ ูƒุฃุจูŠ ุฃู…ุงู…ุฉ ุงู„ุจุงู‡ู„ูŠุŒ ูˆุบูŠุฑู‡ุŒ ูˆุฑูˆูŠ ููŠู‡ ุญุฏูŠุซ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ู„ูƒู†ู‡ ู…ู…ุง ู„ุง ูŠุญูƒู… ุจุตุญุชู‡ุ› ูˆู„ู… ูŠูƒู† ูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉ ูŠูุนู„ ุฐู„ูƒุŒ ูู„ู‡ุฐุง ู‚ุงู„ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ูˆุบูŠุฑู‡ ู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก: ุฅู† ู‡ุฐุง ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุŒ ูุฑุฎุตูˆุง ููŠู‡ุŒ ูˆู„ู… ูŠุฃู…ุฑูˆุง ุจู‡. ูˆุงุณุชุญุจู‡ ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุฃุตุญุงุจ ุงู„ุดุงูุนูŠุŒ ูˆุฃุญู…ุฏุŒ ูˆูƒุฑู‡ู‡ ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ุฃุตุญุงุจ ู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุบูŠุฑู‡ู…. ูˆุงู„ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุณู†ู† ยซุนู† ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… -: ุฃู†ู‡ ูƒุงู† ูŠู‚ูˆู… ุนู„ู‰ ู‚ุจุฑ ุงู„ุฑุฌู„ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู‡ ุฅุฐุง ุฏูู†ุŒ ูˆูŠู‚ูˆู„: ุณู„ูˆุง ู„ู‡ ุงู„ุชุซุจูŠุชุŒ ูุฅู†ู‡ ุงู„ุขู† ูŠุณุฃู„ยป ุŒ ูˆู‚ุฏ ุซุจุช ููŠ ุงู„ุตุญูŠุญูŠู† ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ู‚ุงู„: ยซู„ู‚ู†ูˆุง ุฃู…ูˆุงุชูƒู… ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ยป . ูุชู„ู‚ูŠู† ุงู„ู…ุญุชุถุฑ ุณู†ุฉุŒ ู…ุฃู…ูˆุฑ ุจู‡ุง. ูˆู‚ุฏ ุซุจุช ุฃู† ุงู„ู…ู‚ุจูˆุฑ ูŠุณุฃู„ุŒ ูˆูŠู…ุชุญู†ุŒ ูˆุฃู†ู‡ ูŠุคู…ุฑ ุจุงู„ุฏุนุงุก ู„ู‡ุ› ูู„ู‡ุฐุง ู‚ูŠู„: ุฅู† ุงู„ุชู„ู‚ูŠู† ูŠู†ูุนู‡ุŒ ูุฅู† ุงู„ู…ูŠุช ูŠุณู…ุน ุงู„ู†ุฏุงุก. ูƒู…ุง ุซุจุช ููŠ ุงู„ุตุญูŠุญ ยซุนู† ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ุฃู†ู‡ ู‚ุงู„: ุฅู†ู‡ ู„ูŠุณู…ุน ู‚ุฑุน ู†ุนุงู„ู‡ู…ยป ูˆุฃู†ู‡ ู‚ุงู„: ยซู…ุง ุฃู†ุชู… ุจุฃุณู…ุน ู„ู…ุง ุฃู‚ูˆู„ ู…ู†ู‡ู…ยป ุŒ ูˆุฃู†ู‡ ุฃู…ุฑู†ุง ุจุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุงู„ู…ูˆุชู‰. ูู‚ุงู„: ยซู…ุง ู…ู† ุฑุฌู„ ูŠู…ุฑ ุจู‚ุจุฑ ุงู„ุฑุฌู„ ูƒุงู† ูŠุนุฑูู‡ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ููŠุณู„ู… ุนู„ูŠู‡ ุฅู„ุง ุฑุฏ ุงู„ู„ู‡ ุฑูˆุญู‡ ุญุชู‰ ูŠุฑุฏ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…ยป . ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Beliau menjawab: โ€œTalqin seperti itu telah dinukilkan dari segolongan para sahabat bahwa mereka memerintahkan hal ini, seperti Abu Umamah Al Bahili dan selainnya. Dan, diriwayatkan hadits dari Nabi ๏ทบ tetapi tidak bisa dihukumi shahih, dan perbuatan ini tidak dilakukan banyak sahabat nabi. Oleh karena itu Imam Ahmad dan selainnya dari kalangan ulama mengatakan bahwa talqin seperti ini tidak apa-apa, mereka memberikan keringanan padanya namun tidak memerintahkannya. Ada pun sekelompok Syafiโ€™iyah menyunnahkannya, juga pengikut Ahmad, tetapi dimakruhkan oleh segolongan ulama Malikiyah dan lainnya.

Tertulis dalam kitab-kitab sunah, dari Nabi ๏ทบ bahwa Beliau berdiri di sisi kubur seorang sahabatnya saat dia dimasukan ke kubur, dan Beliau bersabda: โ€œBerdoalah untuknya keteguhan, karena dia sedang ditanya sekarang.โ€ Telah shahih dalam Shahihain bahwa Nabi ๏ทบ bersabda: โ€œTalqinkan orang yang sedang mebghadapi kematian di antara kamu dengan La Ilaha Illallah.โ€ Maka, talqin ketika menghadapi kematian adalah sunah, dan diperintahkan. Telah shahih bahwa seorang yang dikubur akan ditanya dan mengalami ujian, dan dianjurkan untuk mendoakannya. Oleh karena itu, dikatakan bahwa talqin itu bermanfaat baginya, karena mayit mendengarkan panggilan. Sebagaimana hadits shahih: โ€œSesungguhnya mayit mendengar suara sandal kalian.โ€ Dan hadits lain: โ€œTidaklah kalian lebih mendengar apa yang aku katakan dibanding mereka.โ€ Serta perintah nabi kepada kita untuk mengucapkan salam kepada mereka. Nabi ๏ทบ bersabda: โ€œTidaklah seorang laki-laki melewati kubur seorang laki-laki yang dia kenal, lalu dia ucapkan salam, melainkan Allah akan mengembalikan ruhnya sehingga dia menjawab salamnya.โ€ Wallah Aโ€™lam. (Al Fatawa Al Kubra, 3/24)

Demikian penjelasan Imam Ibnu Taimiyah mengenai alasan bolehnya talqin setelah dikubur, dan ini merupakan pendapat Imam Ahmad, Imam Asy Syafi’, dan pengikutnya.

Dalam fatwanya yang lain Imam Ibnu Taimiyah menjelaskan:

ุงู„ุฌูˆุงุจ: ุชู„ู‚ูŠู†ู‡ ุจุนุฏ ู…ูˆุชู‡ ู„ูŠุณ ูˆุงุฌุจุงุŒ ุจุงู„ุฅุฌู…ุงุน. ูˆู„ุง ูƒุงู† ู…ู† ุนู…ู„ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ู…ุดู‡ูˆุฑ ุจูŠู†ู‡ู… ุนู„ู‰ ุนู‡ุฏ ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ูˆุฎู„ูุงุฆู‡. ุจู„ ุฐู„ูƒ ู…ุฃุซูˆุฑ ุนู† ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุงู„ุตุญุงุจุฉุ› ูƒุฃุจูŠ ุฃู…ุงู…ุฉุŒ ูˆูˆุงุซู„ุฉ ุจู† ุงู„ุฃุณู‚ุน. ูู…ู† ุงู„ุฃุฆู…ุฉ ู…ู† ุฑุฎุต ููŠู‡ ูƒุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆู‚ุฏ ุงุณุชุญุจู‡ ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู‡ุŒ ูˆุฃุตุญุงุจ ุงู„ุดุงูุนูŠ. ูˆู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ูŠูƒุฑู‡ู‡ ู„ุงุนุชู‚ุงุฏู‡ ุฃู†ู‡ ุจุฏุนุฉ. ูุงู„ุฃู‚ูˆุงู„ ููŠู‡ ุซู„ุงุซุฉ: ุงู„ุงุณุชุญุจุงุจุŒ ูˆุงู„ูƒุฑุงู‡ุฉุŒ ูˆุงู„ุฅุจุงุญุฉุŒ ูˆู‡ุฐุง ุฃุนุฏู„ ุงู„ุฃู‚ูˆุงู„. ูุฃู…ุง ุงู„ู…ุณุชุญุจ ุงู„ุฐูŠ ุฃู…ุฑ ุจู‡ ูˆุญุถ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ู†ุจูŠ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ูู‡ูˆ ุงู„ุฏุนุงุก ู„ู„ู…ูŠุช. ูˆุฃู…ุง ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑ ููƒุฑู‡ู‡ุง ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉุŒ ูˆู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุฃุญู…ุฏ ููŠ ุฅุญุฏู‰ ุงู„ุฑูˆุงูŠุชูŠู†. ูˆู„ู… ูŠูƒู† ูŠูƒุฑู‡ู‡ุง ููŠ ุงู„ุฃุฎุฑู‰. ูˆุฅู†ู…ุง ุฑุฎุต ููŠู‡ุง ู„ุฃู†ู‡ ุจู„ุบู‡ ุฃู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ุฃูˆุตู‰ ุฃู† ูŠู‚ุฑุฃ ุนู†ุฏ ู‚ุจุฑู‡ ุจููˆุงุชุญ ุงู„ุจู‚ุฑุฉุŒ ูˆุฎูˆุงุชูŠู…ู‡ุง. ูˆุฑูˆูŠ ุนู† ุจุนุถ ุงู„ุตุญุงุจุฉ ู‚ุฑุงุกุฉ ุณูˆุฑุฉ ุงู„ุจู‚ุฑุฉ. ูุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ุฏูู† ู…ุฃุซูˆุฑุฉ ููŠ ุงู„ุฌู…ู„ุฉุŒ ูˆุฃู…ุง ุจุนุฏ ุฐู„ูƒ ูู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ููŠู‡ ุฃุซุฑ. ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Jawaban: Talqin setelah mati bukanlah kewajiban berdasarkan ijmaโ€™. Dan itu juga bukan perbuatan kaum muslimin pada masa Nabi ๏ทบ dan para khalifahnya, tetapi itu maโ€™tsur dari segolongan sahabat seperti Abu Umamah dan Watsilah bin Al Asqaโ€™. Di antara para imam yang memberikan keringanan masalah ini seperti Imam Ahmad, segolongan sahabat menyunnahkannya, juga para pengikut Asy Syafiโ€™i. Di antara ulama yeng memakruhkan meyakini itu adalah bidโ€™ah. Jadi, pendapat dalam hal ini ada tiga: SUNAH, MAKRUH, DAN MUBAH, DAN INILAH PENDAPAT HANG PALING LURUS.

Ada pun yang yang sunah, yang dianjurkan oleh Nabi ๏ทบ adalah berdoa bagi mayit, sedangkan membaca Al Quran di kubur dimakruhkan oleh Abu Hanifah, Malik, Ahmad dalam salah satu di antara dua riwayat darinya, dan dia tidak memakruhkan pada riwayat yang lainnya.

Beliau memberikan keringanan hal ini lantaran telah sampai kepadanya bahwa Ibnu Umar mewasiatkan agar membaca di sisi kuburnya awal surat Al Baqarah dan bagian akhirnya. Juga diriwayatkan dari sebagian sahabat nabi ๏ทบ membaca surat Al Baqarah. Maka, membaca Al Quran q adalah maโ€™tsur (memiliki dasar) secara umum, ada pun setelah kelar di kubur tidak ada atsar-nya. Wallahu Aโ€™lam. (Ibid, 3/25)

Imam Asy Sya’biy Rahimahullah berkata:

ูƒุงู†ุช ุงู„ุฃู†ุตุงุฑ ุฅุฐุง ู…ุงุช ู„ู‡ู… ุงู„ู…ูŠุช ุงุฎุชู„ููˆุง ุฅู„ู‰ ู‚ุจุฑู‡ ูŠู‚ุฑุกูˆู† ุนู†ุฏู‡ ุงู„ู‚ุฑุขู†

Dahulu orang-orang Anshar jika ada yang wafat di antara mereka, mereka berkumpul di sisi kuburnya dan mereka membacakan Al Quran disisi kuburnya. (Imam Abu Bakar Al Khalal, Al Qiraah ‘inda al Qubur No. 7)

Demikian. wallahu a’lam

🍃🌸🌻🌷🌺☘🌾🌴

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top