Waktu dan Keutamaan Puasa Asyura

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

📌 Tidak Sedikit manusia bertanya, bagaimanakah puasa sunah โ€˜Asyura itu? Dan kapankah pelaksanaannya?

Dalil-Dalilnya:

Berikut ini adalah dalil-dalil puasa tersebut:

1⃣ Hadits Dari Muadz bin Jabal Radhiallahu โ€˜Anhu:

ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุตููˆู…ู ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉูŽ ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ู ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽู‡ู’ุฑู ูˆูŽูŠูŽุตููˆู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ููŽุฃูŽู†ู’ุฒูŽู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ { ูƒูุชูุจูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุงู„ุตู‘ููŠูŽุงู…ู ูƒูŽู…ูŽุง ูƒูุชูุจูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู…ูู†ู’ ู‚ูŽุจู’ู„ููƒูู…ู’ ุฅูู„ูŽู‰ ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุทูŽุนูŽุงู…ู ู…ูุณู’ูƒููŠู†ู } ููŽู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุตููˆู…ูŽ ุตูŽุงู…ูŽ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠููู’ุทูุฑูŽ ูˆูŽูŠูุทู’ุนูู…ูŽ ูƒูู„ู‘ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ู…ูุณู’ูƒููŠู†ู‹ุง ุฃูŽุฌู’ุฒูŽุฃูŽู‡ู ุฐูŽู„ููƒูŽ

โ€œSesungguhnya Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dahulu berpuasa tiga hari pada tiap bulannya dan berpuasa pada hari โ€˜Asyura, lalu Allah Taโ€™ala menurunkan wahyu: โ€œDiwajibkan atas kalian berpuasa (Ramadhan) sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalianโ€ hingga firmanNya: โ€œmemberikan makanan kepada orang miskinโ€ maka sejak itu barang siapa yang ingin berpuasa (puasa tiga hari tiap bulan dan โ€˜Asyura) maka silahkan dia berpuasa, dan barang siapa yang ingin berbuka maka silahkan dia berbuka, dan memberikan kepada orang miskin setiap hari yang demikian itu akan mendapatkan ganjaran.โ€ (HR. Abu Daud No. 507. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 507)

2⃣ Hadits dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, katanya:

ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ุชูŽุตููˆู…ูู‡ู ู‚ูุฑูŽูŠู’ุดูŒ ูููŠ ุงู„ู’ุฌูŽุงู‡ูู„ููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽุตููˆู…ูู‡ู ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ู‚ูŽุฏูู…ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุฏููŠู†ูŽุฉูŽ ุตูŽุงู…ูŽู‡ู ูˆูŽุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุจูุตููŠูŽุงู…ูู‡ู ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ููุฑูุถูŽ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ู ุชูŽุฑูŽูƒูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ููŽู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุตูŽุงู…ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุชูŽุฑูŽูƒูŽู‡ู

โ€œHari โ€˜Asyura adalah hari yang pada masa jahiliyah orang-orang Quraisy melaksanakan puasa, saat itu Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam juga berpuasa. Ketika Beliau sampai ke Madinah beliau berpuasa dan memerintahkan manusia agar berpuasa pada hari itu. Maka, tatkala diwajibkan puasa Ramadhan, dia meninggalkan puasa โ€˜Asyura. Maka, barang siapa yang mau silahkan dia puasa dan barang siapa yang tidak maka tinggalkanlah.โ€ (HR. Bukhari No. 2002, 4504, Muslim No. 1125)

3⃣ Dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, katanya:

ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุตููˆู…ููˆู†ูŽ ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠููู’ุฑูŽุถูŽ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ู ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุชูุณู’ุชูŽุฑู ูููŠู‡ู ุงู„ู’ูƒูŽุนู’ุจูŽุฉู ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ููŽุฑูŽุถูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุตููˆู…ูŽู‡ู ููŽู„ู’ูŠูŽุตูู…ู’ู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุชู’ุฑููƒูŽู‡ู ููŽู„ู’ูŠูŽุชู’ุฑููƒู’ู‡ู

โ€œDahulu mereka berpuasa pada hari โ€˜Asyura sebelum diwajibkannya Ramadhan dan saat itu hari ditutupnya Kaโ€™bah. Ketika Allah Taโ€™ala mewajibkan Ramadhan, bersabdalah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œBarang siapa yang mau puasa (โ€˜Asyura) silahkan, barang siapa yang mau meninggalkannya, silahkan.โ€ (HR. Bukhari No. 1592, Ath Thabarani dalam Al Awsath No. 7495, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 9513)

Dan lain-lain.

Dari tiga hadits di atas, kita dapat memahami bahwa dahulu puasa โ€˜Asyura adalah rutinitas Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dan para sahabatnya. Lalu, puasa itu menjadi โ€˜opsiโ€™ (pilihan) saja setelah diwajibkannya puasa Ramadhan, bagi yang menghendakinya.

Al Hafizh Ibnu Hajar Al โ€˜Asqalani menjelaskan, bahwa sebagaian ulama, yakni kalangan Hanafiyah mengatakan dahulu puasa โ€˜Asyura itu wajib, mereka berdalil dengan zahir hadits bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam memerintahkan hal itu:

โ€œ โ€ฆ. ketika Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam sampa ke Madinah beliau berpuasa dan memerintahkan manusia agar berpuasa pada hari itu.โ€

Lalu, ketika diwajibkan puasa Ramadhan, kewajiban puasa โ€˜Asyura di hapus (mansukh). Namun mayoritas ulama mengatakan bahwa tidak ada satu pun puasa yang wajib, sebelum diwajibkannya puasa Ramadhan, mereka berdalil dari hadits Muโ€™awiyah Radhiallahu โ€˜Anhu secara marfuโ€™: โ€œAllah tidak mewajibkan berpuasa (โ€˜Asyura) atas kalian.โ€. Ada pun perintah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam pada hadits tersebut tidak menunjukkan kewajiban, tetapi anjuran saja. (Lihat Fathul Bari, 4/103. Darul Fikr)

Yang shahih โ€“Insya Allah- adalah pendapat jumhur ulama. Hadits yang dimaksud adalah dari Muโ€™awiyah bin Abu Sufyan Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฅู† ู‡ุฐุง ูŠูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุกุŒ ูˆู„ู… ูŠูƒุชุจ ุนู„ูŠูƒู… ุตูŠุงู…ู‡ุŒ ูˆุฃู†ุง ุตุงุฆู…ุŒ ูู…ู† ุดุงุก ุตุงู…ุŒ ูˆู…ู† ุดุงุก ูู„ูŠูุทุฑ

โ€œSesungguhnya ini adalah hari โ€˜Asyura, dan kalian tidaklah diwajibkan berpuasa padanya, dan saya sedang puasa, jadi barangsiapa yang mau puasa silahkan, yang mau buka juga silahkan.โ€ (HR. Muttafaq โ€˜Alaih)

Hadits ini diucapkan juga sebelum diwajibkannya puasa Ramadhan, maka jelaslah bahwa sebelum wajibnya puasa Ramadhan, tidak ada puasa wajib termasuk โ€˜Asyura.

 

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

📌 Keutamaan โ€˜Asyura dan Puasanya

1⃣ Puasa paling afdhal setelah puasa Ramadhan

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃูุถู„ ุงู„ุตูŠุงู… ุจุนุฏ ุฑู…ุถุงู† ุดู‡ุฑ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู…ุญุฑู… ูˆุฃูุถู„ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุจุนุฏ ุงู„ูุฑูŠุถุฉ ุตู„ุงุฉ ุงู„ู„ูŠู„

โ€œPuasa paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa pada bulan Muharam.โ€ (HR. Muslim No. 1163. Ad Darimi No. 1758. Ibnu Khuzaimah No. 2076. Ahmad No. 8534, dengan tahqiq Syaikh Syuโ€™aib Al Arnaโ€™uth)

2⃣ Diampuni dosa setahun sebelumnya

Dari Abu Qatadah, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ูˆูŽุตูŽูˆู’ู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ุฅูู†ู‘ููŠ ุฃูŽุญู’ุชูŽุณูุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠููƒูŽูู‘ูุฑูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู†ูŽุฉูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ู

โ€œDan berpuasa โ€˜Asyura, sesungguhnya saya menduga atas Allah bahwa dihapuskannya dosa setahun sebelumnya.โ€ (HR. Abu Daud No. 2425, Ibnu Majah No. 1738. Syaikh Al Albani mengatakan shahih dalam Al Irwa, 4/111, katanya: diriwayatkan oleh Jamaah kecuali Al Bukhari dan At Tirmidzi. Shahihul Jamiโ€™ No. 3806)

3⃣ Hari โ€˜Asyura adalah Hari di mana Allah Taโ€™ala membebaskan Nabi Musa dan Bani Israel dari kejaran Firโ€™aun dan Bala tentaranya

Dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, katanya:

ู‚ุฏู… ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุงู„ู…ุฏูŠู†ุฉ ูุฑุฃู‰ ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ ุชุตูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก
ูู‚ุงู„: ” ู…ุง ู‡ุฐุงุŸ ” ู‚ุงู„ูˆุง: ูŠูˆู… ุตุงู„ุญุŒ ู†ุฌู‰ ุงู„ู„ู‡ ููŠู‡ ู…ูˆุณู‰ ูˆุจู†ูŠ ุงู„ุณุฑุงุฆูŠู„ ู…ู† ุนุฏูˆู‡ู…ุŒ ูุตุงู…ู‡ ู…ูˆุณู‰ ูู‚ุงู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ” ุฃู†ุง ุฃุญู‚ ุจู…ูˆุณู‰ ู…ู†ูƒู… ” ูุตุงู…ู‡ุŒ ูˆุฃู…ุฑ ุจุตูŠุงู…ู‡

Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam sampai di Madinah, beliau melihat orang-orang Yahudi berpuasa โ€˜Asyura. Beliau bertanya: โ€œApa ini?โ€ mereka menjawab: โ€œIni hari baik, Allah telah menyelamatkan pada hari ini Musa dan Bani Israel dari musuh mereka, maka Musa pun berpuasa.โ€ Maka, Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œSaya lebih berhak terhadap Musa dibanding kalian.โ€ Maka, beliau pun beruasa dan memerintahkan untuk berpuasa (โ€˜Asyura).โ€ (HR. Muttafaq โ€˜Alaih)

 

📌 Kapankah Pelaksanaannya?

Terjadi perselisihan pendapat para ulama.

1⃣ Pihak yang mengatakan 9 Muharam (Ini diistilahkan oleh sebagian ulama hari tasuโ€™a).

Dari Al Hakam bin Al Aโ€™raj, dia berkata kepada Ibnu Abbas:

ุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠ ุนูŽู†ู’ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ุฃูŽูŠู‘ู ูŠูŽูˆู’ู…ู ู‡ููˆูŽ ุฃูŽุตููˆู…ูู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชูŽ ู‡ูู„ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูุญูŽุฑู‘ูŽู…ู ููŽุงุนู’ุฏูุฏู’ ุซูู…ู‘ูŽ ุฃูŽุตู’ุจูุญู’ ู…ูู†ู’ ุงู„ุชู‘ูŽุงุณูุนู ุตูŽุงุฆูู…ู‹ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽู‚ูู„ู’ุชู ุฃูŽู‡ูŽูƒูŽุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุตููˆู…ูู‡ู ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏูŒ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู†ูŽุนูŽู…ู’

โ€œKabarkan kepada aku tentang puasa โ€˜Asyura.โ€ Ibnu Abbas berkata: โ€œJika kau melihat hilal muharam hitunglah dan jadikan hari ke-9 adalah berpuasa.โ€ Aku berkata; โ€œDemikiankah puasanya Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam?โ€ Ibnu Abbas menjawab: โ€œYa.โ€ (HR. Muslim No. 1133, Ahmad No. 2135)

Juga dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, katanya:

ุญููŠู†ูŽ ุตูŽุงู…ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ูˆูŽุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุจูุตููŠูŽุงู…ูู‡ู ู‚ูŽุงู„ููˆุง ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŒ ุชูุนูŽุธู‘ูู…ูู‡ู ุงู„ู’ูŠูŽู‡ููˆุฏู ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุตูŽุงุฑูŽู‰ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุงู…ู ุงู„ู’ู…ูู‚ู’ุจูู„ู ุฅูู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูู…ู’ู†ูŽุง ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุงุณูุนูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฃู’ุชู ุงู„ู’ุนูŽุงู…ู ุงู„ู’ู…ูู‚ู’ุจูู„ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชููˆููู‘ููŠูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ

โ€œKetika Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam berpuasa pada hari โ€˜Asyura dan dia memerintahkan manusia untuk berpuasa pada hari itu, para sahabat berkata: โ€œWahai Rasulullah, sesungguhnya ini adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi dan Nashrani โ€ฆ.,โ€ Maka dia bersabda: โ€œJika datang tahun yang akan datang โ€“ Insya Allah- kita akan berpuasa pada hari ke-9.โ€ Ibnu Abbas berkata: โ€œSebelum datangnya tahun yang akan datang, Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam telah wafat.โ€ (HR. Muslim No. 1134 dan Abu Daud No. 2445)

Sementara dalam lafaz lainnya:

ู„ุฆู† ุณู„ู…ุช ุฅู„ู‰ ู‚ุงุจู„ ู„ุฃุตูˆู…ู† ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุชุงุณุน

โ€œJika saya benar-benar masih sehat sampai tahun depan, maka saya akan berpuasa pada hari ke-9.โ€ (HR. Muslim No. 1134. Ibnu Majah No. 1736. Al Baihaqi, As Sunan Al Kubra No. 8185. Ahmad No. 1971)

Dalam Shahih Muslim disebutkan tentang puasa hari ke-9:

ูˆููŠ ุฑูˆุงูŠุฉ ุฃุจูŠ ุจูƒุฑ: ู‚ุงู„: ูŠุนู†ูŠ ูŠูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก

โ€œDalam riwayat Abu Bakar, dia berkata: yakni hari โ€˜Asyura.โ€ (HR. Muslim No. 1134)

Dari Ibnu Abbas secara marfuโ€™:

ู„ุฆู† ุนุดุช ุฅู„ูŠ ู‚ุงุจู„ ู„ุฃุตูˆู…ู† ุงู„ุชุงุณุน ูŠุนู†ูŠ ูŠูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก

โ€œJika saya masih hidup sampai tahun depan, saya akan berpuasa pada hari ke -9, yakni โ€˜Asyura.โ€ (HR. Ahmad No. 2106, Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: sanadnya qawwi. Musnad Ibnu Al Jaโ€™d No. 2827)

2⃣ Pihak yang mengatakan 10 Muharam, dan ini pendapat mayoritas ulama. Puasa โ€˜Asyura, sesuai asal katanya โ€“ al โ€˜asyr โ€“ yang berarti sepuluh.

Berkata Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah:

ูˆุงุฎุชู„ู ุฃู‡ู„ ุงู„ุดุฑุน ููŠ ุชุนูŠูŠู†ู‡ ูู‚ุงู„ ุงู„ุฃูƒุซุฑ ู‡ูˆ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ุŒ ู‚ุงู„ ุงู„ู‚ุฑุทุจูŠ ุนุงุดูˆุฑุงุก ู…ุนุฏูˆู„ ุนู† ุนุงุดุฑุฉ ู„ู„ู…ุจุงู„ุบุฉ ูˆุงู„ุชุนุธูŠู… ุŒ ูˆู‡ูˆ ููŠ ุงู„ุฃุตู„ ุตูุฉ ู„ู„ูŠู„ุฉ ุงู„ุนุงุดุฑุฉ ู„ุฃู†ู‡ ู…ุฃุฎูˆุฐ ู…ู† ุงู„ุนุดุฑ

โ€œTelah berselisih pendapat para ahli syariat tentang waktu spesifiknya, kebanyakan mengatakan adalah hari ke sepuluh. Berkata Al Qurthubi โ€˜Asyura disetarakan dengan kesepuluh untuk menguatkan dan mengagungkannya. Pada asalnya dia adalah sifat bagi malam yang ke sepuluh, karena dia ambil dari kata al โ€˜asyr (sepuluh).โ€ (Fathul Bari, 6/280)

Lalu beliau melanjutkan:

ูˆุนู„ู‰ ู‡ุฐุง ููŠูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก ู‡ูˆ ุงู„ุนุงุดุฑ ูˆู‡ุฐุง ู‚ูˆู„ ุงู„ุฎู„ูŠู„ ูˆุบูŠุฑู‡ : ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุฒูŠู† ุงุจู† ุงู„ู…ู†ูŠุฑ : ุงู„ุฃูƒุซุฑ ุนู„ู‰ ุฃู† ุนุงุดูˆุฑุงุก ู‡ูˆ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ู…ู† ุดู‡ุฑ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู…ุญุฑู…

โ€œOleh karena itu, hari โ€˜Asyura adalah ke sepuluh, inilah pendapat Al Khalil dan lainnya. Berkata Az Zain bin Al Munir, โ€œ mayoritas mengatakan bahwa โ€˜Asyura adalah hari ke 10 dari bulan Allah, Al Muharram. (Ibid)

Pendapat ini berdasarkan riwayat dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ุฃู…ุฑู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุจุตูŠุงู… ุนุงุดูˆุฑุงุก ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ

โ€œKami diperintahkan puasa โ€˜Asyura oleh Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, hari ke sepuluh.โ€ (HR. At Tirmidzi No. 755, katanya: hasan shahih. Syaikh Al Albani menshahihkan dalam Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 755)

Lalu, bagaimana dengan dalil-dalil yang dikemukakan oleh pihak yang mengatakan โ€˜Asyura adalah tanggal 9 Muharam?

Al Hafizh Ibnu Hajar memberikan penjelasan: โ€œZahirnya hadits ini menunjukkan hari โ€˜Asyura adalah hari ke-9, tetapi berkata Az Zain bin Al Munir: โ€œSabdanya jika datang hari ke sembilanโ€ maka jadikanlah ke sepuluh, dengan maksud yang ke sepuluh karena janganlah seseorang berpuasa pada hari ke-9 kecuali setelah berniat pada malam yang akan datang yaitu malam ke sepuluh.โ€ Lalu beliau mengatakan:

ู‚ู„ุช : ูˆูŠู‚ูˆูŠ ู‡ุฐุง ุงู„ุงุญุชู…ุงู„ ู…ุง ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ุฃูŠุถุง ู…ู† ูˆุฌู‡ ุขุฎุฑ ุนู† ุงุจู† ุนุจุงุณ ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุงู„ ” ู„ุฆู† ุจู‚ูŠุช ุฅู„ู‰ ู‚ุงุจู„ ู„ุฃุตูˆู…ู† ุงู„ุชุงุณุน ูู…ุงุช ู‚ุจู„ ุฐู„ูƒ ” ูุฅู†ู‡ ุธุงู‡ุฑ ููŠ ุฃู†ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒุงู† ูŠุตูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ูˆู‡ู… ุจุตูˆู… ุงู„ุชุงุณุน ูู…ุงุช ู‚ุจู„ ุฐู„ูƒ ุŒ ุซู… ู…ุง ู‡ู… ุจู‡ ู…ู† ุตูˆู… ุงู„ุชุงุณุน ูŠุญุชู…ู„ ู…ุนู†ุงู‡ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠู‚ุชุตุฑ ุนู„ูŠู‡ ุจู„ ูŠุถูŠูู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุนุงุดุฑ ุฅู…ุง ุงุญุชูŠุงุทุง ู„ู‡ ูˆุฅู…ุง ู…ุฎุงู„ูุฉ ู„ู„ูŠู‡ูˆุฏ ูˆุงู„ู†ุตุงุฑู‰ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุฃุฑุฌุญ

โ€œAku berkata: yang menguatkan tafsiran ini adalah apa yang diriwayatkan oleh Muslim juga dari jalan lain, dari Ibnu Abbas bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œjika saya masih ada sampai tahun depan saya akan berpuasa pada hari ke-9, dan dia wafat sebelum itu.โ€ Pada zahir hadits ini menunjukkan bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam berpuasa pada hari ke-10, dan meraka diperintah melakukannya pada hari ke-9 dan dia wafat sebelum itu. Kemudian apa yang mereka lakukan berupa puasa hari ke-9, tidaklah bermakna membatasi, bahkan menambahkan hingga hari ke -10, baik karena kehati-hatian, atau demi untuk menyelisihi orang Yahudi dan Nasrani. Inilah pendapat yang lebih kuat.โ€ (Ibid)

Sebenarnya kelompok ini tidaklah mengingkari puasa hari ke-9. Beliau mengutip dari para ulama:

ูˆู‚ุงู„ ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… : ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุตุญูŠุญ ู…ุณู„ู… ” ู„ุฆู† ุนุดุช ุฅู„ู‰ ู‚ุงุจู„ ู„ุฃุตูˆู…ู† ุงู„ุชุงุณุน ” ูŠุญุชู…ู„ ุฃู…ุฑูŠู† ุŒ ุฃุญุฏู‡ู…ุง ุฃู†ู‡ ุฃุฑุงุฏ ู†ู‚ู„ ุงู„ุนุงุดุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ุชุงุณุน ุŒ ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ ุฃุฑุงุฏ ุฃู† ูŠุถูŠูู‡ ุฅู„ูŠู‡ ููŠ ุงู„ุตูˆู… ุŒ ูู„ู…ุง ุชูˆููŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุจู„ ุจูŠุงู† ุฐู„ูƒ ูƒุงู† ุงู„ุงุญุชูŠุงุท ุตูˆู… ุงู„ูŠูˆู…ูŠู†

โ€œBerkata sebagian ulama: Sabdanya Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dalam Shahih Muslim: Jika aku masih hidup sampai tahun depan maka aku akan berpuasa pada hari ke -9โ€ bermakna dua hal; Pertama, yaitu perubahan dari hari ke-10 menjadi ke-9. Kedua, yaitu puasanya ditambahkan, ternyata Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi waSallam keburu meninggal sebelum menjelaskan hal itu, maka demi kehati-hatian puasa tersebut ada dua hari.โ€ (Ibid)

Berkata Ibnu Abbas secara mauquf:

ุตูˆู…ูˆุง ุงู„ุชุงุณุน ูˆุงู„ุนุงุดุฑ ูˆุฎุงู„ููˆุง ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ

โ€œBerpuasalah pada hari ke 9 dan 10 dan berselisihlah dengan Yahudi.โ€ (HR. Ahmad No. 3213, sanadnya shahih mauquf/sampai Ibnu Abbas saja)

3⃣ Pihak yang mengatakan puasa โ€˜Asyura itu adalah 9, 10, dan 11 Muharam.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah menulis dalam kitab Fiqhus Sunnah sebuah sub bab berjudul :

ุตูŠุงู… ู…ุญุฑู…ุŒ ูˆุชุฃูƒูŠุฏ ุตูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก ูˆูŠูˆู…ุง ู‚ุจู„ู‡ุงุŒ ูˆูŠูˆู…ุง ุจุนุฏู‡ุง

โ€œPuasa Muharam dan ditekankan puasa โ€˜Asyura, dan Puasa sehari sebelumnya, serta sehari sesudahnya.โ€ (Fiqhus Sunnah, 1/450. Darul Kitab โ€˜Arabi)

Sama dengan kelompok kedua, hal ini demi kehati-hatian agar tidak menyerupai puasa Yahudi yang mereka lakukan pada hari ke-10, sebagai perayaan mereka atas bebasnya Nabi Musa โ€˜Alaihissalam dan bani Israel dari kejaran musuhnya.

Dalilnya adalah dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Ahuma secara marfuโ€™:

ุตูˆู…ูˆุง ูŠูˆู… ุนุงุดูˆุฑุงุก ูˆุฎุงู„ููˆุง ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ ุŒ ุตูˆู…ูˆุง ูŠูˆู…ุง ู‚ุจู„ู‡ ุฃูˆ ูŠูˆู…ุง ุจุนุฏู‡

โ€œPuasalah pada hari โ€˜Asyura dan berselisihlah dengan Yahudi, dan berpuasalah sehari sebelumnya dan sehari sesudahnya.โ€ (HR. Ahmad No. 2154, namun Syaikh Syuโ€™aib Al Arnaโ€™uth mengatakan sanadnya dhaif)

Berkata Al Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah โ€“setelah merangkum semua dalil yang ada:

ูˆุนู„ู‰ ู‡ุฐุง ูุตูŠุงู… ุนุงุดูˆุฑุงุก ุนู„ู‰ ุซู„ุงุซ ู…ุฑุงุชุจ : ุฃุฏู†ุงู‡ุง ุฃู† ูŠุตุงู… ูˆุญุฏู‡ ุŒ ูˆููˆู‚ู‡ ุฃู† ูŠุตุงู… ุงู„ุชุงุณุน ู…ุนู‡ ุŒ ูˆููˆู‚ู‡ ุฃู† ูŠุตุงู… ุงู„ุชุงุณุน ูˆุงู„ุญุงุฏูŠ ุนุดุฑ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

โ€œOleh karena itu, puasa โ€˜Asyura terdiri atas tiga tingkatan: 1. Paling rendah yakni berpuasa sehari saja (tanggal 10). 2. Puasa hari ke-9 dan ke-10. 3. Paling tinggi puasa hari ke-9, 10, dan ke-11. Wallahu Aโ€™lamโ€ (Ibid. lihat juga Fiqhus Sunnah, 1/450)

Wallahu Aโ€™lam

🍃🌸🌻🌷🌿🌾☘🌳

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top