Hukum Pernikahan Wanita Yang Berzina Dengan Laki-Laki Yang Bukan Pelakunya

📨 PERTANYAAN:

Ada pertanyaan lagi : Mau tanya ni ttng sesuatu yg sensi ni sama ustadz permasalahan seseorang yg katanya awam agama..sy minta bantuan ust. Tuk menjawab pertanyaan sbg berikut :
Bila laki perempuan masing2 masih single lalu sempat melakukan hub yg tak patut/zina sekali dan sampai ember masuk k sumur dan tak terjadi kehamilan. Lalu saat ini si wanita mau melakukan pernikahan dg lelaki lain bgmn tu ustadz ?
Si lelaki calonnya tak tau akan kejadian tsb, apakah perlu diberitau kondisi tsb ?

📬 JAWABAN

Bismillah wal Hamdulillah wa Shalatu was Salamu โ€˜Ala Rasulillah wa โ€˜Ala Aalihi wa Shahbihi wa baโ€™d:
Kita akan rinci menjadi beberapa pembahasan:

A. Hukum Menikahi Wanita/Pria pezina

Yang dimaksud pezina di sini adalah yang memang zina menjadi kebiasaannya (seperti pelacur atau lelaki hidung belang).ย Para ulama membagi hukumnya menjadi dua bagian:

Pertama, jika yang menikahi adalah orang baik-baik (mukmin, shalih), maka hukumnya haram, kecuali si pezina itu tobat dahulu.ย Larangan ini berdasarkan dalil-dalil sebagai berikut:

1. Al-Quran

🌸 Al-Maidah ayat 5:

โ€œPada masa ini Dihalalkan bagi kamu (memakan makanan) Yang lezat-lezat serta baik-baik. dan makanan (sembelihan) orang-orang Ahli Kitab itu adalah halal bagi kamu, dan makanan (sembelihan) kamu adalah halal bagi mereka (tidak salah kamu memberi makan kepada mereka). dan (dihalalkan bagi kamu mengawini) dengan perempuan-perempuan yang menjaga kehormatannya โ€“ di antara perempuan-perempuan yang beriman, dan juga perempuan-perempuan yang menjaga kehormatannya dari kalangan orang-orang Ahli Kitab dahulu daripada kamu apabila kamu beri mereka maskawinnya, sedang kamu (dengan cara yang demikian), bernikah bukan berzina, dan bukan pula kamu mengambil mereka menjadi perempuan-perempuan simpanan.โ€

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata:

ู„ุง ูŠุญู„ ู„ู„ุฑุฌู„ ุฃู† ูŠุชุฒูˆุฌ ุจุฒุงู†ูŠุฉุŒ ูˆู„ุง ูŠุญู„ ู„ู„ู…ุฑุฃุฉ ุฃู† ุชุชุฒูˆุฌ ุจุฒุงู†ุŒ ุฅู„ุง ุฃู† ูŠุญุฏุซ ูƒู„ ู…ู†ู‡ู…ุง ุชูˆุจุฉ

โ€œTidak halal bagi seorang pria menikahi wanita pezina, dan tidak halal seorang wanita menikahi seorang pria pezina, kecuali jika ia bertaubat.โ€

Setelah itu Syaikh Sayyid Sabiq menjadikan ayat di atas sebagai dalil. Tentang ayat di atas Syaikh Sayyid Sabiq juga berkata:

ุฃูŠ ุฃู† ุงู„ู„ู‡ ูƒู…ุง ุฃุญู„ ุงู„ุทูŠุจุงุชุŒ ูˆุทุนุงู… ุงู„ุฐูŠู† ุฃูˆุชูˆุง ุงู„ูƒุชุงุจ ู…ู† ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ ูˆุงู„ู†ุตุงุฑู‰ุŒ ุฃุญู„ ุฒูˆุงุฌ ุงู„ุนููŠูุงุช ู…ู† ุงู„ู…ุคู…ู†ุงุชุŒ ูˆุงู„ุนููŠูุงุช ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ูƒุชุงุจุŒ ููŠ ุญุงู„ ูƒูˆู† ุงู„ุงุฒูˆุงุฌ ุฃุนูุงุก ุบูŠุฑ ู…ุณุงูุญูŠู† ูˆู„ุง ู…ุชุฎุฐูŠ ุฃุฎุฏุงู†

โ€œYakni sesungguhnya Allah sebagaimana Dia menghalalkan yang baik-baik, dan makanan orang-orang yang beri Al Kitab dari kalangan Yahudi dan Nasrani, (maka) Dia menghalalkan menikahi wanita yang menjaga kehormatan dari kalangan mukminat, dan juga wanita yang menjaga kehormatan dari kalangan Ahli kitab, dengan keadaan bahwa mereka sebagai suami istri yang sebelumnya sama-sama menjaga kehormatan, tidak berzina, dan tidak pernah sebagi gundik (simpanan).โ€ [1]

Imam Ibnu Katsir berkata tentang ayat, โ€œdan (dihalalkan bagi kamu mengawini) dengan perempuan-perempuan yang menjaga kehormatannya โ€“ di antara perempuan-perempuan yang beriman,โ€

ุฃูŠ: ูˆุฃุญู„ ู„ูƒู… ู†ูƒุงุญ ุงู„ุญุฑุงุฆุฑ ุงู„ุนูุงุฆู ู…ู† ุงู„ู†ุณุงุก ุงู„ู…ุคู…ู†ุงุช

โ€œYakni dihalalkan bagi kalian menikahi wanita merdeka yang menjaga kehormatan dari kalangan wanita beriman.โ€ [2]

Imam Abu Jaโ€™far Ath-Thabari berkata tentang ayat tersebut:

ุฃุญู„ ู„ูƒู…ุŒ ุฃูŠู‡ุง ุงู„ู…ุคู…ู†ูˆู†ุŒ ุงู„ู…ุญุตู†ุงุช ู…ู† ุงู„ู…ุคู…ู†ุงุช โ€“ ูˆู‡ู† ุงู„ุญุฑุงุฆุฑ ู…ู†ู‡ู†- ุฃู† ุชู†ูƒุญูˆู‡ู†

โ€œDihalalkan bagi kalian, wahai orang-orang beriman, wanita-wanita merdeka dari kalangan beriman, untuk kalian menikahi mereka ..โ€ [3]

Jadi, yang halal bagi orang baik-baik hanyalah menikahi wanita yang beriman yang menjaga kehormatannya, bukan pezina.

🌸 An-Nuur ayat 3:

โ€œLaki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin.โ€

Ayat ini jelas-jelas menyebutkan bahwa yang layak menikahi pezina adalah pezina juga, tidak sepatutnya orang beriman menikahi orang pezina atau musyrik. Mereka pezina dan musyrik hanya layak dinikahi dengan pezina dan musyrik juga.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah tentang ayat ini:

ูˆู…ุนู†ู‰ ูŠู†ูƒุญ: ูŠุนู‚ุฏ. ูˆุญุฑู… ุฐู„ูƒุŒ ุฃูŠ ูˆุญุฑู… ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุคู…ู†ูŠู† ุฃู† ูŠุชุฒูˆุฌูˆุง ู…ู† ู‡ูˆ ู…ุชุตู ุจุงู„ุฒู†ุง ุฃูˆ ุจุงู„ุดุฑูƒุŒ ูุงู†ู‡ ู„ุง ูŠูุนู„ ุฐู„ูƒ ุฅู„ุง ุฒุงู† ุฃูˆ ู…ุดุฑูƒ.

โ€œMakna dari โ€˜mengawiniโ€™ adalah mengadakan akad. Yang demikian itu diharamkan, yaitu diharamkan atas orang-orang beriman menikahi orang-orang yang disifati sebagai pezina atau musyrik, karena tidak ada yang menikahi mereka kecuali pezina dan musyrik juga.โ€[4]

2. As-Sunnah

Dari Amr bin Syuโ€™aib, dari ayahnya, dari kakeknya:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽุฑู’ุซูŽุฏูŽ ุจู’ู†ูŽ ุฃูŽุจููŠ ู…ูŽุฑู’ุซูŽุฏู ุงู„ู’ุบูŽู†ูŽูˆููŠู‘ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุญู’ู…ูู„ู ุงู„ู’ุฃูŽุณูŽุงุฑูŽู‰ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ุจูŽุบููŠู‘ูŒ ูŠูู‚ูŽุงู„ู ู„ูŽู‡ูŽุง ุนูŽู†ูŽุงู‚ู ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุตูŽุฏููŠู‚ูŽุชูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฌูุฆู’ุชู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽู‚ูู„ู’ุชู ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู†ู’ูƒูุญู ุนูŽู†ูŽุงู‚ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽุณูŽูƒูŽุชูŽ ุนูŽู†ู‘ููŠ ููŽู†ูŽุฒูŽู„ูŽุชู’ :ูˆูŽุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ูƒูุญูู‡ูŽุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฒูŽุงู†ู ุฃูŽูˆู’ ู…ูุดู’ุฑููƒูŒ. ููŽุฏูŽุนูŽุงู†ููŠ ููŽู‚ูŽุฑูŽุฃูŽู‡ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู‘ูŽ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽุง ุชูŽู†ู’ูƒูุญู’ู‡ูŽุง

Bahwa Martsad bin Abi Martsad al Ghanawi dahulu dia membawa keluarganya ke Mekkah, di Mekkah ada seorang pelacur bernama โ€˜Anaq, dia adalah teman dari Martsad. Dia (Martsad) berkata: Aku datang kepada Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, lalu aku berkata: โ€œWahai Rasulullah, bolehkah aku nikah dengan โ€˜Anaq?โ€, dia berkata: Rasulullah mendiamkan saya, maka turunlah ayat โ€œWanita pezina tidaklah menikah kecuali dengan laki-laki pezina atau musyrik.โ€ Lalu Rasulullah memanggil saya dan membacakan kepada saya, lalu bersabda: โ€œJangan kau menikahinya!โ€ [5]

Hadits ini tegas melarang pria baik-baik menikahi wanita pezina (pelacur). Dalam Aunul Maโ€™bud disebutkan:

ูููŠู‡ู ุฏูŽู„ููŠู„ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุญูู„ู‘ ู„ูู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌ ุจูู…ูŽู†ู’ ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุงู„ุฒู‘ูู†ูŽุง

โ€œDi dalamnya terdapat dalil, bahwa tidak halal bagi pria menikahi wanita yang terang-terangan darinya perzinaan (pelacur).โ€ [6]

Hadits lainnya:

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ูƒูุญู ุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุฌู’ู„ููˆุฏู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูุซู’ู„ูŽู‡ู

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: Pezina laki-laki yang didera, tidaklah menikah kecuali dengan yang semisalnya.โ€ [7]

Dalam Fiqhus Sunnah disebutkan:

ูˆููŠู‡ ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุญู„ ู„ู„ุฑุฌู„ ุฃู† ูŠุชุฒูˆุฌ ุจู…ู† ุธู‡ุฑ ู…ู†ู‡ุง ุงู„ุฒู†
ูˆูƒุฐู„ูƒ ู„ุง ูŠุญู„ ู„ู„ู…ุฑุฃุฉ ุฃู† ุชุชุฒูˆุฌ ุจู…ู† ุธู‡ุฑ ู…ู†ู‡ ุงู„ุฒู†ุง ู‚ุงู„ ุงู„ุดูˆูƒุงู†ูŠ: ู‡ุฐุง ุงู„ูˆุตู ุฎุฑุฌ ู…ุฎุฑุฌ ุงู„ุบุงู„ุจ ุจุงุนุชุจุงุฑ ู…ู† ุธู‡ุฑ ู…ู†ู‡ ุงู„ุฒู†ุง.
.

Berkata Asy Syaukani: Ini adalah sifat yang telah nampak dari kebiasaan, yaitu orang yang memang terbiasa berbuat zina. Dan di dalamnya terdapat dalil bahwa tidak halal bagi laki-laki menikahi wanita yang biasa melakukan zina, demikian pula tidak dihalalkan bagi wanita menikahi laki-laki yang terbiasa berzina. [8]

Berkata penulis Aunul Maโ€™bud:

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ุนูŽู„ู‘ูŽุงู…ูŽุฉ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏ ุจู’ู† ุฅูุณู’ู…ูŽุงุนููŠู„ ุงู„ู’ุฃูŽู…ููŠุฑ ูููŠ ุณูุจูู„ ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู… : ูููŠ ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ ุฏูŽู„ููŠู„ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ูŠูŽุญู’ุฑูู… ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉ ุฃูŽู†ู’ ุชูุฒูŽูˆู‘ูŽุฌ ุจูู…ูŽู†ู’ ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ุฒูู†ูŽุงู‡ู ุŒ ูˆูŽู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุตู’ู ุจูุงู„ู’ู…ูŽุฌู’ู„ููˆุฏู ุจูู†ูŽุงุก ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฃูŽุบู’ู„ูŽุจ ูููŠ ุญูŽู‚ู‘ ู…ูŽู†ู’ ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุงู„ุฒู‘ูู†ูŽุง . ูˆูŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ ูŠูŽุญู’ุฑูู… ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุชูŽุฒูŽูˆู‘ูŽุฌ ุจูุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ุฒูู†ูŽุงุคูู‡ูŽุง

โ€œBerkata Al โ€˜Allamah Muhammad bin Ismail Al Amir dalam Subulus Salam: โ€œDi dalam hadits terdapat dalil bahwa haram bagi wanita menikah dengan laki-laki yang telah nampak perzinaannya, dan penyifatannya dengan mendapatkan dera, dikarenakan zina telah menjadi hal yang dominan (kebiasaan) baginya secara nyata. Demikian pula bagi laki-laki diharamkan baginya menikahi wanita yang telah nampak perzinaannya.โ€ [9]

Dari uraian ini, maka jelaslah haramnya orang baik-baik, muโ€™min, shalih, menikahi orang yang terbiasa zina (pelacur).

B. Hukum Pernikahan Dua Orang yang Berzina

Masalah pernikahan dua orang yang berzina, tetapi mereka bukan pelacur atau bukan laki-laki hidung belang ini adalah yang paling banyak terjadi. Mereka berzina karena rayuan setan, dan tidak mampu menjaga diri, akibat pergaulan bebas (baca: pacaran). Namun, mereka bukanlah pezina dalam artian orang yang menjadikan zina adalah kebiasaan seperti pelacur, germo, atau laki-laki hidung belang. Apakah mereka berdua boleh dinikahkan?

Berkata Imam Asy-Syaukani Rahimahullah:

ูˆู‚ุฏ ุงุฎุชู„ู ููŠ ุฌูˆุงุฒ ุชุฒูˆู‘ุฌ ุงู„ุฑุฌู„ ุจุงู…ุฑุฃุฉ ู‚ุฏ ุฒู†ู‰ ู‡ูˆ ุจู‡ุง ุŒ ูู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุŒ ูˆุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ : ุจุฌูˆุงุฒ ุฐู„ูƒ . ูˆุฑูˆูŠ ุนู† ุงุจู† ุนุจุงุณ ุŒ ูˆุฑูˆูŠ ุนู† ุนู…ุฑ ุŒ ูˆุงุจู† ู…ุณุนูˆุฏ ุŒ ูˆุฌุงุจุฑ : ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ . ู‚ุงู„ ุงุจู† ู…ุณุนูˆุฏ : ุฅุฐุง ุฒู†ู‰ ุงู„ุฑุฌู„ ุจุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุซู… ู†ูƒุญู‡ุง ุจุนุฏ ุฐู„ูƒ ูู‡ู…ุง ุฒุงู†ูŠุงู† ุฃุจุฏุงู‹ ุŒ ูˆุจู‡ ู‚ุงู„ ู…ุงู„ูƒ

โ€œTelah terjadi perbedaan pendapat tentang kebolehan seorang laki-laki menikah dengan wanita yang pernah berzina dengannya. Imam Asy Syafiโ€™i dan Imam Abu Hanifah berpendapat: boleh. Diriwayatkan dari Ibnu Umar, Ibnu Masโ€™ud, dan Jabir mereka berpendapat: tidak boleh. Berkata Ibnu Masโ€™ud: Jika laki-laki berzina dengan wanita, lalu dia menikahinya setelah itu, maka mereka berdua adalah pezina selamanya!, ini juga pendapat Imam Malik.โ€ [10]

Imam Ibnu Taimiyah, Imam Ibnul Qayyim, dan Imam Ibnu Hazm, juga menguatkan pendapat yang mengharamkan.

Sebenarnya golongan yang mengharamkan, pada akhirnya membolehkan juga, dengan syarat pelakunya sudah bertaubat.

Imam Ahmad membolehkan dengan syarat dia bertaubat, dan masa iddahnya selesai. Abu Hanifah dan Asy-Syafiโ€™i berpendapat boleh mengawininya tanpa menunggu masa iddah. Bahkan Imam Asy Syafiโ€™i membolehkan mengawini wanita zina sekalipun sedang hamil, sebab hamil semacam itu (karena pelakunya adalah laki-laki yang akan menikahinya, pen) bukan alasan haramnya kawin. [11]

C. Wanita yang berzina, lalu menikah dan si Laki-Laki bukanlah pelakunya.

Ini berbeda dengan kasus di atas, ini yang menikahi wanita tersebut bukanlah laki-laki yang pernah berzina dengannya tetapi, laki-laki lain. Bolehkah pernikahan mereka berdua?

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: โ€œNikahnya orang zina itu haram hingga ia bertaubat, baik dengan pasangan zinanya atau dengan orang lain. Inilah yang benar tanpa diragukan lagi. Demikianlah pendapat segolongan ulama salaf dan khalaf, di antara mereka yakni Ahmad bin Hambal dan lainnya.

Tetapi kebanyakan ulama salaf dan khalaf membolehkannya, yaitu pendapat Imam Yang tiga, hanya saja Imam Malik mensyaratkan rahimnya bersih (kosong/tidak hamil).

Abu Hanifah membolehkan akad sebelum istibraโ€™ (bersih dari kehamilan) apabila ternyata dia hamil, tetapi jika dia hamil tidak boleh jimaโ€™ (hubungan badan) dulu sampai dia melahirkan.

Asy Syafiโ€™i membolehkan akad secara mutlak akad dan hubungan badan, karena air sperma zina itu tidak terhormat, dan hukumnya tidak bisa dihubungkan nasabnya, inilah alasan Imam Asy-Syafiโ€™i.

Abu Hanifah memberikan rincian antara hamil dan tidak hamil, karena wanita hamil apabila dicampuri, akan menyebabkan terhubungnya anak yang bukan anaknya, sama sekali berbeda dengan yang tidak hamil.โ€

Demikian. Wallahu A’lam

✍ Farid Nu’man Hasan

Baca juga: Pernikahan Anak Hasil Zina, Siapa Walinya Jika Dia Nikah?


Catatan Kaki:
[1] Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 2, Hal. 92-93. Dar Al Kitab Al โ€˜Arabi
[2] Imam Ibnu Katsir, Tafsir Al Quran Al Azhim, Juz.3, Hal. 42. Daruth Thayyibah Lin Nasyr wat Tauziโ€™
[3] Imam Abu Jafar ath Thabari, Jamiโ€™ul Bayan, Juz. 9, hal. 581. Muasasah Ar Risalah
[4] Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 2, Hal. 93. Dar Al kitab Al โ€˜Arabi
[5] HR. Abu Daud, Juz. 5, hal. 433, No.1755. An Nasaโ€™i, Juz.10, hal. 328, No. 3176. Syaikh al Albany berkata: Hasan Shahih, lihat Shahih wa Dhaif SunanAbi Daud, Juz. 5, hal. 51.
[6] Imam Abu Thayyib Muhammad Syamsuddin Abadi, โ€˜Aunul Maโ€™bud, Juz. 4, hal. 437, hadits no. 1755.
[7] HR. Abu Daud, Juz.5, Hal. 434, No.1756. Ahmad, Juz.16, Hal.491, No.7949. Syaikh al Albany menshahihkan dalam Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud, Juz.5, Hal. 52.
[8] Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 2, hal. 94. Darl Kitab Al โ€˜Arabi
[9] Imam Abu Thayyib Muhammad Syamsul Haq Al โ€˜Azhim Abadi, Aunul Maโ€™bud, Juz.4, Hal. 438, No hadits. 1756.
[10] Imam Asy Syaukani, Fathul Qadir, Juz. 5, Hal. 184-185.
[11] Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, Juz. 2, hal. 97-98. Darul Kitab Al โ€˜Arabi

 

6 Replies to “Hukum Pernikahan Wanita Yang Berzina Dengan Laki-Laki Yang Bukan Pelakunya”

  1. Indra says:

    saya mau bertanya.
    bagaimana laki-laki dan wanita tersebut pernah melakukan zina dan mereka menikah sah.
    tapi di pihak wanita sudah bertaubat dan sebalik nya dari laki-laki tersebut tetap melakukan zina kepada wanita dan gonta ganti pasangan lain tanpa sepengetahuan istriny?
    REPLY

    1. Abu Hudzaifi says:

      Bismillah wal Hamdulillah ..

      Si suami telah melakukan dosa besar, apalagi jika sampai gonta ganti pasangan. Di depan hukum, yang dia lakukan zina muhshan yang hukumannya adalah rajam sampai mati. Tetapi, karena diam-diam, alias belum ada bukti maka mesti ada pembuktian dulu; saksi 4 orang, atau pengakuannya secara jujur.
      Ada pun hubungan antara suami istri itu maka -jika terbukti- si istri boleh memfasakh (membatalkan) pernikahannya, shingga seolah diantara keduanya tidak ada pernikahan sebelumnya. Wallahu A’lam

  2. epah says:

    saya mau bertanya
    bagaimana jika pria & wanita tersebut pernah melakukan zina dan mereka menikah sah,dan sama-sama bertobat?

  3. sahrul says:

    Assalamualaikum..
    Saya mau bertanya bagaimana jika seorang wanita telah berzinah dengan 1 pria kemudian iya melakukan perzinahan lagi dengan pria kedua 2 dan setelah itu si wanita dan pria ke 2 itu bertaubat dan ingin menikah tanpa mereka tau apakah pria ke 1 yg telah menzinahi wanita terserbut juga telah bertaubat,,apakah si wanita dan pria ke 2 itu boleh menikah

  4. Endri says:

    Assalaamuโ€™alaikum ustadz, maaf boleh saya menanyakan status pernikahan saya? Saya menikah dengan istri saya saat istri saya dalam keadaan hamil karena perbuatan kami (saya mohon ampun atas perbuatan ini, semoga Allah mengampuni). Saya tidak mengerti hukum pernikahan seperti itu. Yang saya tau sah. Tapi saya baca dari beberapa sumber di internet ada yang mengatakan sah apabila tidak tau hukumnya, dan ada yang mengatakan tidak sah. Mohon penjelasan bagaimana status pernikahan saya? Dan apa yang harus saya lakukan Ustadz? Anak hasil perbuatan kami itu sekarang sudah baligh, dan ada anak satu lagi yang lahir kemudian. Mohon penjelasannya

    1. admin says:

      Wa’alaikumussalam wr wb.

      Jawabannya ada pada link berikut: http://syariahonline-depok.com/konsultasi/hukum-menikahi-wanita-hamil.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top