Mencerai Istri Melalui SMS/Whatsapp dan Saat Hamil

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

📨 PERTANYAAN:


Assalaamu’alaikumโ€ฆ Maaf ustadz, saya mau tanya.
Misalkan seorang suami bertengkar lewat sms..trs suami mengucapkan akan ku ceraikan kamu..sebanyak 3 kali sms..itu hukumnya bagaimana ya ust? apakah termasuk sdh talak 3?
Kejadiannya saat hamil.
sebelumnya terima kasih🙏🏽

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Wa’alaikumussalam .. Bismillah wal Hamdulillah ..

Ungkapan cerai, baik secara lisan dan tulisan, selama menggunakan kalimat yang sharih dan waadhih (jelas), maka jatuh cerai tersebut. Ada pun jika dengan bahasa kinaayah (kiasan/simbolik), mesti dibarengi oleh niat cerai.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah berkata:

ูˆุงู„ู„ูุธ ู‚ุฏ ูŠูƒูˆู† ุตุฑูŠุญุงุŒ ูˆู‚ุฏ ูŠูƒูˆู† ูƒู†ุงูŠุฉุŒ ูุงู„ุตุฑูŠุญ: ู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ูŠูู‡ู… ู…ู† ู…ุนู†ู‰ ุงู„ูƒู„ุงู… ุนู†ุฏ ุงู„ุชู„ูุธ ุจู‡ุŒ ู…ุซู„: ุฃู†ุช ุทุงู„ู‚ ูˆู…ุทู„ู‚ุฉุŒ ูˆูƒู„ ู…ุง ุงุดุชู‚ ู…ู† ู„ูุธ ุงู„ุทู„ุงู‚.
ูˆู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู„ูุงุธ ุงู„ุทู„ุงู‚ ุงู„ุตุฑูŠุญุฉ ุซู„ุงุซุฉ: ุงู„ุทู„ุงู‚ุŒ ูˆุงู„ูุฑุงู‚ุŒ ูˆุงู„ุณุฑุงุญุŒ ูˆู‡ูŠ ุงู„ู…ุฐูƒูˆุฑุฉ ููŠ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุงู„ูƒุฑูŠู…. ูˆู‚ุงู„ ุจุนุถ ุฃู‡ู„ ุงู„ุธุงู‡ุฑ: ู„ุง ูŠู‚ุน ุงู„ุทู„ุงู‚ ุฅู„ุง ุจู‡ุฐู‡ ุงู„ุซู„ุงุซุŒ ู„ุงู† ุงู„ุดุฑุน ุฅู†ู…ุง ูˆุฑุฏ ุจู‡ุฐู‡ ุงู„ุงู„ูุงุธ ุงู„ุซู„ุงุซุฉุŒ ูˆู‡ูŠ ุนุจุงุฏุฉุŒ ูˆู…ู† ุดุฑูˆุทู‡ุง ุงู„ู„ูุธ ููˆุฌุจ ุงู„ุงู‚ุชุตุงุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ู„ูุธ ุงู„ุดุฑุนูŠ ุงู„ูˆุงุฑุฏ ููŠู‡ุง ูˆุงู„ูƒู†ุงูŠุฉ :
ู…ุง ูŠุญุชู…ู„ ุงู„ุทู„ุงู‚ ูˆุบูŠุฑู‡

Lafaz cerai bisa lugas bisa juga bahasa simbolik. Yang lugas itu adalah perkataan yang maknanya sesuai dengan makna lafaznya, seperti: โ€œEngkau telah dicerai,โ€ atau perkataan yang lain yang bermakna turunan dari lafz cerai.

Asy Syafiโ€™i Radhiallahu โ€˜Anhu berkata: โ€œLafaz cerai yang lugas ada tiga: โ€œThalaq/cerai, Al firaaq/perpisahan, dan As Siraah/bubar. Semua ini disebutkan dalam Al Quran Al Karim. Sebagian golongan Zhahiriyah berkata: Tidak jatuh cerai kecuali dengan tiga hal ini, karena syariat hanya menyebutkan tiga bentuk kata ini, dan ini adalah ibadah, dan di antara syarat sahnya adalah adnaya lafaz, maka wajib mencukupkan diri atas lafaz yang datang dari syariat.
Sedangkan lafaz simbolik adalah lafaz yang bisa dimaknai cerai atau selainnya. (Fiqhus Sunnah, 2/253-254)

Seperti โ€œUrusanmu ditangan kamus sendiriโ€, โ€œengkau haram bagikuโ€, ini bisa bermakna cerai atau bermakna haram untuk menyakitinya.

Syaikh Sayyid Sabiq mengatakan bahwa LAFAZ SHARIH (LUGAS) tanpa diniatkan pun sudah sah, seperti kalimat istriku sudah aku cerai, engkau sudah aku cerai. Sedangkan LAFAZ KINAYAH (SIMBOLIK) mesti dibarengi dengan niat cerai. (Ibid)

Ada pun cerai dengan tulisan, di zaman ini bisa dengan surat, SMS, WA, maka itu SAH menurut Syafiโ€™iyah dan Malikiyah, sesuai kaidah: ุงู„ูƒุชุงุจุฉ ุชู†ุฒู„ ู…ู†ุฒู„ุฉ ุงู„ู‚ูˆู„ โ€“ tulisan itu sepadan kedudukannya dengan perkataan. Bahkan ini menjadi pendapat umumnya ulama.

Para ulama mengatakan:

ูˆูŽุงุชู‘ูŽููŽู‚ูŽ ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ุนูŽู„ูŽู‰ ูˆูู‚ููˆุนู ุงู„ุทู‘ูŽู„ุงูŽู‚ู ุจูุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุŒ ู„ุฃููŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉูŽ ุญูุฑููˆููŒ ูŠููู’ู‡ูŽู…ู ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุงู„ุทู‘ูŽู„ุงูŽู‚ู ุŒ ููŽุฃูŽุดู’ุจูŽู‡ูŽุชู ุงู„ู†ู‘ูุทู’ู‚ูŽ ุ› ูˆูŽู„ุฃููŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉูŽ ุชูŽู‚ููˆู…ู ู…ูŽู‚ูŽุงู…ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู„ ุงู„ู’ูƒูŽุงุชูุจู ุŒ ุจูุฏูŽู„ููŠู„ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ูŽ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูŽุฃู’ู…ููˆุฑู‹ุง ุจูุชูŽุจู’ู„ููŠุบู ุงู„ุฑู‘ูุณูŽุงู„ูŽุฉู ุŒ ููŽุจูŽู„ู‘ูŽุบูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู„ ู…ูŽุฑู‘ูŽุฉู‹ ุŒ ูˆูŽุจูุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุฃูุฎู’ุฑูŽู‰ .ูˆูŽุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ูŠูŽู‚ูŽุนู ุจูู‡ูŽุง ุงู„ุทู‘ูŽู„ุงูŽู‚ู ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู‡ููŠูŽ ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽุจููŠู†ูŽุฉู ุŒ ูƒูŽุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠููŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุงุฆูุทู ูˆูŽุงู„ุฃู’ูŽุฑู’ุถู ุŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ูˆูŽุฌู’ู‡ู ูŠูู…ู’ูƒูู†ู ููŽู‡ู’ู…ูู‡ู ูˆูŽู‚ูุฑูŽุงุกูŽุชูู‡ู . ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽุจููŠู†ูŽุฉู ูƒูŽุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‡ูŽูˆูŽุงุกู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุงุกู ูˆูŽุดูŽูŠู’ุกู ู„ุงูŽ ูŠูู…ู’ูƒูู†ู ููŽู‡ู’ู…ูู‡ู ูˆูŽู‚ูุฑูŽุงุกูŽุชูู‡ู ุŒ ููŽู„ุงูŽ ูŠูŽู‚ูŽุนู ุจูู‡ูŽุง ุงู„ุทู‘ูŽู„ุงูŽู‚ู

Para ulama sepakat juga atas sahnya cerai dengan tulisan, karena tulisan merupakan huruf-huruf yang bisa dipahami darinya sebagai perceraian, serupa dengan ucapan, dan karena tulisan itu kedudukannya sama dengan ucapan si pengucapnya. Dalilnya adalah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa sallam pernah memerintahkan menyampaikan surat, jadi sekali menyampaikan dakwah dengan perkataan, dan dengan tulisan pada waktu lainnya.

Tulisan yang membuat jatuhnya cerai adalah tulisan yang terbaca jelas, seperti tulisan di atas lembaran, tembok, atau tanah, dan apa pun yang mungkin bisa dipahami bacaannya. ada pun tulisan yang tidak jelas, seperti tulisan di udara, air, dan sesuatu yang tidak mungkin untuk membacanya maka tidak sah cerai tersebut. (Al Mausu’ah, 12/216-217)

Bagaimana Cerai saat kondisi Hamil?

Jumhur ulama mengatakan bahwa menceraikan isteri pada saat hamil adalah boleh, bahkan Imam Ahmad menyebutnya cerai yang sejalan dengan sunnah. Hal ini berdasarkan hadits shahih berikut:

ุซูู…ู‘ูŽ ู„ููŠูุทูŽู„ู‘ูู‚ู’ู‡ูŽุง ุทูŽุงู‡ูุฑู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ุญูŽุงู…ูู„ู‹ุง

โ€œKemudian, ceraikanlah dia pada waktu suci atau hamil.โ€ (HR. Muslim No. 1471)

Imam An Nawawi memberikan komentar:

ูููŠู‡ู ุฏูŽู„ูŽุงู„ูŽุฉ ู„ูุฌูŽูˆูŽุงุฒู ุทูŽู„ูŽุงู‚ ุงู„ู’ุญูŽุงู…ูู„ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุชูŽุจูŽูŠู‘ูŽู†ูŽ ุญูŽู…ู’ู„ู‡ูŽุง ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฐูุฑ ูˆูŽุจูู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ุทูŽุงูˆูุณ ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุณูŽู† ูˆูŽุงุจู’ู† ุณููŠุฑููŠู†ูŽ ูˆูŽุฑูŽุจููŠุนูŽุฉ ูˆูŽุญูŽู…ู‘ูŽุงุฏ ุจู’ู† ุฃูŽุจููŠ ุณูู„ูŽูŠู’ู…ูŽุงู† ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒ ูˆูŽุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏ ูˆูŽุฅูุณู’ุญูŽุงู‚ ูˆูŽุฃูŽุจููˆ ุซูŽูˆู’ุฑ ูˆูŽุฃูŽุจููˆ ุนูุจูŽูŠู’ุฏ ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุฐูุฑ : ูˆูŽุจูู‡ู ุฃูŽู‚ููˆู„ . ูˆูŽุจูู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถ ุงู„ู’ู…ูŽุงู„ููƒููŠู‘ูŽุฉ

โ€œDi dalamnya terdapat dalil bagi bolehnya mencerai wanita yang jelas kehamilannya, itulah madzhab Asy Syafiโ€™i. berkata Ibnul Mundzir: โ€œDengan ini pula pendapat mayoritas ulama, di antara mereka adalah Thawus, Al Hasan, Ibnu Sirin, Rabiโ€™ah, Hammad bin Abi Sulaiman, Malik, Ahmad, Ishaq, Abu Tsaur, Abu โ€˜Ubaid.โ€ Berkata Ibnu Mundzir: โ€œAku juga berpendapat demikian.โ€ Dan dengan ini juga pendapat sebagian Malikiyah.โ€ (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 10/65)

Namun, sebagian Malikiyah lainnya mengharamkannya, dan Ibnul Mundzir meriwayatkan bahwa Al Hasan (Al Bashri) memakruhkan. Demikian keterangan lanjutan dari Imam An Nawawi, dalam kitabnya tersebut. Namun pendapat yang membolehkan adalah lebih sesuai dengan nash syariat. Selesai.

📌 Konteks Hukum Indonesia

Di Indonesia, sebagian kalangan menganggap perceraian baru dianggap sah jika disahkan oleh pengadilan. Misalnya, seperti majelis tarjih Muhammadiyah, ini agar meminimalisir angka perceraian. Ada pun MUI menganggap perceraian yang terjadi diluar persidangan mesti dilaporkan ke pengadilan untuk diputuskan sah atau tidaknya.

Namun, secara fiqih, sebagaimana yang sdh kami bahas jika syarat-syarat perceraian sudah terpenuhi, maka itu sah, walau belum disidangkan oleh pengadilan agama.

Wallahu Aโ€™lam

🌸🌴☘🌺🌾🌿🍃🌻

✍ PUSAT KONSULTASI SYARIAH-DEPOK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top