Merapatkan Shaf dan Tata Caranya

💢💢💢💢💢💢💢

📨 PERTANYAAN:

Assalamualaikum ustad..
Saya mau bertanya tentang sholat.
Bagaimana hukum melakukan menempelkan kaki dengan kaki saat berjamaah, dan bagaimana caranya???…. (08237403xxxx)

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh ..

Merapatkan shaf itu sunah menurut jumhur (mayoritas) ulama … Banyak kaum muslimin yang “risih” dengan sunah ini.

Hal ini disindir oleh Imam Abu Thayyib Syamsul Haq Al โ€˜Azhim Abadi sebagai berikut:

ู„ูƒู† ุงู„ูŠูˆู… ุชุฑูƒุช ู‡ุฐู‡ ุงู„ุณู†ุฉุŒ ูˆู„ูˆ ูุนู„ุช ุงู„ูŠูˆู… ู„ู†ูุฑ ุงู„ู†ุงุณ ูƒุงู„ุญู…ุฑ ุงู„ูˆุญุดูŠุฉ

โ€œTetapi, hari ini sunah ini telah ditinggalkan. Seandainya sunah ini dilakukan, justru manusia menjauh bagaikan keledai liar.โ€ (โ€˜Aunul Maโ€™bud, 2/256. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah)

📙Hukum Merapatkan Shaf

Para ulama umumnya mengatakan merapatkan shaf adalah sunah saja. Inilah pendapat Abu Hanifah, Syafiโ€™I, dan Malik. (โ€˜Umdatul Qari, 8/455)

Bahkan Imam An Nawawi mengklaim para ulama telah ijmaโ€™ atas kesunahannya. Berikut perkataannya:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุฌู’ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุก ุนูŽู„ูŽู‰ ุงูุณู’ุชูุญู’ุจูŽุงุจ ุชูŽุนู’ุฏููŠู„ ุงู„ุตู‘ููููˆู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุฑูŽุงุตู‘ ูููŠู‡ูŽุง

โ€œUlama telah ijmaโ€™ (aklamasi) atas sunahnya meluruskan shaf dan merapatkan shaf.โ€ (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 2/384. Mauqiโ€™ Ruh A Islam)

Apa yang dikatakan Imam An Nawawi ini, didukung oleh Imam Ibnu Baththal dengan perkataannya:

ุชุณูˆูŠุฉ ุงู„ุตููˆู ู…ู† ุณู†ุฉ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ุนู„ู…ุงุก

โ€œMeluruskan Shaf merupakan sunahnya shalat menurut para ulama.โ€ (Imam Ibnu Baththal, Syarh Shahih Al Bukhari, 2/344)

Alasannya, menurut mereka meluruskan shaf adalah untuk penyempurna dan pembagus shalat sebagaimana diterangkan dalam riwayat yang shahih. Hal ini dikutip oleh Imam Al โ€˜Aini, dari Ibnu Baththal, sebagai berikut:

ู„ุฃู† ุญุณู† ุงู„ุดูŠุก ุฒูŠุงุฏุฉ ุนู„ู‰ ุชู…ุงู…ู‡ ูˆุฃูˆุฑุฏ ุนู„ูŠู‡ ุฑูˆุงูŠุฉ ู…ู† ุชู…ุงู… ุงู„ุตู„ุงุฉ

โ€œKarena, sesungguhnya membaguskan sesuatu hanyalah tambahan atas kesempurnaannya, dan hal itu telah ditegaskan dalam riwayat tentang kesempurnaan shalat.โ€ (โ€˜Umdatul Qari, 8/462)

Riwayat yang dimaksud adalah:

ุฃู‚ูŠู…ูˆุง ุงู„ุตู ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ. ูุฅู† ุฅู‚ุงู…ุฉ ุงู„ุตู ู…ู† ุญุณู† ุงู„ุตู„ุงุฉ

โ€œAqimush Shaf (tegakkan/luruskan shaf) karena tegaknya shaf merupakan diantara pembagusnya shalat.โ€ (HR. Bukhari No. 689. Muslim No. 435)

Imam An Nawawi mengatakan, maksud aqimush shaf adalah meluruskan menyeimbangkan, dan merapatkan shaf. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 2/177. Maktabah Misykah)

Berkata Al Qadhi โ€˜Iyadh tentang hadits ini:

ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ุฃู† ุชุนุฏูŠู„ ุงู„ุตููˆู ุบูŠุฑ ูˆุงุฌุจ ุŒ ูˆุฃู†ู‡ ุณู†ุฉ ู…ุณุชุญุจุฉ

โ€œHadits ini adalah dalil bahwa meluruskan shaf tidak wajib, dia adalah sunah yang disukai.โ€ (Al Qadhi โ€˜Iyadh, Al Ikmal, 2/193. Maktabah Misykah)

Sementara itu ..

Sebagian lain mengatakan WAJIB. Seperti, Imam Bukhari, Imam Ibnu Hajar, dan Imam Ibnu Taimiyah, mengatakan itu wajib. Imam Bukhari dalam kitab Shahih-nya telah membuat Bab Itsmi Man Lam Yutimma Ash Shufuf (Berdosa bagi orang yang tidak menyempurnakan shaf).

Apa yang ditegaskan Imam Bukhari ini menunjukkan bahwa menurutnya merapatkan shaf adalah wajib, sebab hanya perbuatan wajib yang jika ditinggalkan akan melahirkan dosa.
Hal ini disebabkan hadits-hadits tentang meluruskan dan merapatkan shaf menggunakan bentuk kalimat perintah (fiโ€™il amr): sawwuu .. (luruskanlah ..!). Dalam kaidah fiqih disebutkan:

ุงู„ุฃุตู„ ููŠ ุงู„ุฃู…ุฑ ุงู„ูˆุฌูˆุจ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ุฏู„ุช ู‚ุฑูŠู†ุฉ ุนู„ู‰ ุบูŠุฑู‡

โ€œHukum asal dari perintah adalah wajib, kecuali jika adanya petunjuk yang merelasikannya kepada selain wajib.โ€ (Imam Al โ€˜Aini, โ€˜Umdah Al Qari, 8/463. Maktabah Misykah)

Dari sekian banyak perintah merapatkan shaf, saya akan sampaikan dua saja sebagai berikut:

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽู†ูŽุณู ุจู’ู†ู ู…ูŽุงู„ููƒู ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุณูŽูˆู‘ููˆุง ุตููููˆููŽูƒูู…ู’ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ุชูŽุณู’ูˆููŠูŽุฉูŽ ุงู„ุตู‘ููููˆูู ู…ูู†ู’ ุฅูู‚ูŽุงู…ูŽุฉู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู

Dari Anas bin Malik, dari Rasulullah dia bersabda : โ€œLurus rapatkan shaf kalian, karena lurus rapatnya shaf adalah bagian dari kesempurnaan tegaknya shalat.” (HR. Bukhari No. 690. Muslim No. 433)

Dari Nuโ€™man bin Basyir, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู„ูŽุชูุณูŽูˆู‘ูู†ู‘ูŽ ุตููููˆููƒูู…ู’ ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽูŠูุฎูŽุงู„ูููŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุจูŽูŠู’ู† ูˆูุฌููˆู‡ูƒูู…

โ€œBenar-benarlah kalian dalam meluruskan shaf, atau (jika tidak) niscaya Allah akan membuat perselisihan di antara wajah-wajah kalian.โ€ (HR. Muslim No. 436)

Hadits riwayat Imam Muslim ini menunjukkan ancaman keras bagi yang meninggalkannya, yakni Allah siksa mereka dengan adanya perselisihan di antara wajah-wajah mereka. Maksudnya โ€“kata Imam An Nawawi- adalah permusuhan, kebencian, dan perselisihan hati. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 2/178. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Malah, Imam Ibnu Hazm menyatakan โ€˜batalโ€™ orang yang tidak merapatkan shaf. Namun, Imam Ibnu Hajar menanggapinya dengan mengatakan:

ูˆุฃูุฑุท ุงุจู† ุญุฒู… ูุฌุฒู… ุจุงู„ุจุทู„ุงู†

โ€œIbnu Hazm telah melampui batas ketika menegaskan batalnya (shalat).โ€ (Fathul Bari, 2/210. Darul Fikr)

Imam Al Karmani Rahimahullah mentarjih dengan mengatakan:

ุงู„ุตูˆุงุจ ุฃู† ูŠู‚ูˆู„ ูู„ุชูƒู† ุงู„ุชุณูˆูŠุฉ ูˆุงุฌุจุฉ ุจู…ู‚ุชุถู‰ ุงู„ุฃู…ุฑ ูˆู„ูƒู†ู‡ุง ู„ูŠุณุช ู…ู† ูˆุงุฌุจุงุช ุงู„ุตู„ุงุฉ ุจุญูŠุซ ุฃู†ู‡ ุฅุฐุง ุชุฑูƒู‡ุง ูุณุฏุช ุตู„ุงุชู‡

โ€œYang benar adalah yang mengatakan bahwa meluruskan shaf adalah WAJIB sebagai konsekuensi dari perintah yang ada, tetapi itu bukan termasuk kewajiban-kewajiban shalat yang jika ditinggalkan akan merusak shalat.โ€ (โ€˜Umdatul Qari, 8/455)

Yang pasti, merapatkan dan meluruskan shaf adalah budaya shalat pada zaman terbaik Islam. Sampai- sampai Umar memukul kaki Abu Utsman Al Hindi untuk merapatkan shaf. Begitu pula Bilal bin Rabbah telah memukul bahu para sahabat yang tidak rapat. Ini diceritakan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar (Fathul Bari, 2/210), dan Imam Al โ€˜Aini (โ€˜Umdatul Qari, 8/463. Maktabah Misykah)

Paling tidak seorang muslim sudah berusaha menjalankan perintah ini, ada pun jika orang lain tidak melakukannya karena meyakini itu sunnah, maka tidak ada kewajiban baginya memaksa orang lain. Bahkan sebagian ulama seperti Syaikh Ibnu Utsaimin mengatakan merapatkan shaf bisa jadi berat dilakukan sepanjang shalat, maka paling tidak sudah bisa dilaksanakan di awal-awalnya itu sudah mencukupi.

📙ย Tata Caranya

Di antara hadits yang paling lengkap menceritakan tatacara merapatkan shaf adalah hadits berikut:

ููŽุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ูŽ ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู‚ู ู…ูŽู†ู’ูƒูุจูŽู‡ู ุจูู…ูŽู†ู’ูƒูุจู ุตูŽุงุญูุจูู‡ู ูˆูŽุฑููƒู’ุจูŽุชูŽู‡ู ุจูุฑููƒู’ุจูŽุฉู ุตูŽุงุญูุจูู‡ู ูˆูŽูƒูŽุนู’ุจูŽู‡ู ุจููƒูŽุนู’ุจูู‡ู

โ€œMaka, aku melihat ada seseorang yang merapatkan bahunya dengan bahu kawannya, lututnya dengan lutut kawannya, dan mata kakinya dengan mata kaki kawannya.โ€ (HR. Abu Daud No. 662. Shahih. Lihat As Silsilah Ash Shahihah, 1/39, No. 32. Darul Maโ€™arif)

Jadi, yang mesti dirapatkan jika merujuk pada hadits tersebut adalah bahu, lutut, dan mata kaki. Betapa rapatnya berjamaah jika ini dipraktekkan.

Demikianlah tata cara merapatkan shaf. Sebagian org ada yang melebarkan kaki supaya menyentuh kaki saudaranya, tapi kakinya jauh mengangkang, dan kelihatan lucu kaya pesilat lagi kuda-kuda. Bukan begitu merapatkan shaf.

Namun, cara ideal merapatkan shaf ini sulit bertahan lama, oleh karena itu Syaikh Utsaimin mengatakan ini sudah cukup walau terjadi di awal saja.

Demikian. Wallahu a’lam

🌴🌷🌱🌸🍃🍄🌵

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top