Syarah Hadits Arbain Nawawiyah (Bag. 13)

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

SYARAH HADITS KETIGA, lanjutan

Implikasi kalimat Laa Ilaha Illallah adalah ibadah itu hendaknya ditujukan untuk Allah โ€˜Azza wa Jalla semata (Al โ€˜Ibadat Lillah). Tidak memperuntukkan peribadatan semata-mata demi kepuasan, kekhusyuโ€™an, ketenangan, apalagi pujian manusia. Bukan itu. Tetapi menjadikan peribadatan semua untuk Allah Taโ€™ala, ikhlas dan murni untukNya semata. Sebagai bukti kecintaan, khauf (takut), dan rajaโ€™ (harap) kepadaNya. Baik ibadah infiradi (pribadi) atau jamaโ€™i (bersama-sama).

Allah โ€˜Azza wa Jalla berfirman:

ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูู…ูุฑููˆุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ู„ููŠูŽุนู’ุจูุฏููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู…ูุฎู’ู„ูุตููŠู†ูŽ ู„ูŽู‡ู ุงู„ุฏู‘ููŠู†ูŽ ุญูู†ูŽููŽุงุกูŽ

โ€œPadahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus ..โ€ (QS. Al Bayyinah (98): 5)

Ayat lainnya:

ู‚ูู„ู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุตูŽู„ูŽุงุชููŠ ูˆูŽู†ูุณููƒููŠ ูˆูŽู…ูŽุญู’ูŠูŽุงูŠูŽ ูˆูŽู…ูŽู…ูŽุงุชููŠ ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุฑูŽุจู‘ู ุงู„ู’ุนูŽุงู„ูŽู…ููŠู†ูŽ

โ€œKatakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.โ€ (QS. Al Anโ€™am (6): 162)

Ayat lainnya:

ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฎูŽู„ูŽู‚ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽูŠูŽุงุฉูŽ ู„ููŠูŽุจู’ู„ููˆูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽูŠู‘ููƒูู…ู’ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ุนูŽู…ูŽู„ู‹ุง

โ€œ(Dialah) yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya…โ€ (QS. Al Mulk (67): 2)

Siapakah yang paling baik amalnya? Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah (w. 728H) mengutip dari Imam Al Fudhail bin โ€˜Iyadh (w. 187H) sebagai berikut:

ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุฃูŽุฎู’ู„ูŽุตูู‡ู ูˆูŽุฃูŽุตู’ูˆูŽุจูู‡ู ููŽู‚ููŠู„ูŽ : ูŠูŽุง ุฃูŽุจูŽุง ุนูŽู„ููŠู‘ู ู…ูŽุง ุฃูŽุฎู’ู„ูŽุตูู‡ู ูˆูŽุฃูŽุตู’ูˆูŽุจูู‡ู ุŸ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ : ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ูŽ ุฅุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽูˆูŽุงุจู‹ุง ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ุฎูŽุงู„ูุตู‹ุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูู‚ู’ุจูŽู„ู’ . ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุฎูŽุงู„ูุตู‹ุง ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ุตูŽูˆูŽุงุจู‹ุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูู‚ู’ุจูŽู„ู’ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ุฎูŽุงู„ูุตู‹ุง ุตูŽูˆูŽุงุจู‹ุง . ูˆูŽุงู„ู’ุฎูŽุงู„ูุตู : ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ุตู‘ูŽูˆูŽุงุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽุฉู . ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฑูŽูˆูŽู‰ ุงุจู’ู†ู ุดูŽุงู‡ููŠู†ูŽ ูˆุงู„ู„ุงู„ูƒุงุฆูŠ ุนูŽู†ู’ ุณูŽุนููŠุฏู ุจู’ู†ู ุฌูุจูŽูŠู’ุฑู ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู„ูŽุง ูŠูู‚ู’ุจูŽู„ู ู‚ูŽูˆู’ู„ูŒ ูˆูŽุนูŽู…ูŽู„ูŒ ุฅู„ู‘ูŽุง ุจูู†ููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูู‚ู’ุจูŽู„ู ู‚ูŽูˆู’ู„ูŒ ูˆูŽุนูŽู…ูŽู„ูŒ ูˆูŽู†ููŠู‘ูŽุฉูŒ ุฅู„ู‘ูŽุง ุจูู…ููˆูŽุงููŽู‚ูŽุฉู ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽุฉ

(Yaitu) โ€œyang paling ikhlas dan paling benar.โ€ Ada orang bertanya: โ€œWahai Abu Ali, apakah yang paling ikhlas dan paling benar itu?โ€ Dia menjawab: โ€œSesungguhnya amal itu, jika benar tetapi tidak ikhlas, tidak akan diterima. Dan jika ikhlas tetapi tidak benar, juga tidak diterima. Sampai amal itu ikhlas dan benar. Ikhlas adalah menjadikan ibadah hanya untuk Allah, dan benar adalah sesuai dengan sunah. Ibnu Syahin dan Al Lalikaโ€™i meriwayatkan dari Said bin Jubeir, dia berkata: โ€œTidak akan diterima ucapan dan amal perbuatan, kecuali dengan niat, dan tidak akan diterima ucapan, perbuatan dan niat, kecuali bersesuaian dengan sunah.โ€ (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Majmuโ€™ Fatawa, 6/345)

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallm bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ุตููˆูŽุฑููƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ููƒูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ูŠูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ู‚ูู„ููˆุจููƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ููƒูู…ู’

โ€œSesungguhnya Allah tidaklah melihat pada penampilan kalian dan harta kalian, tetapi Dia melihat pada hati dan perbuatan kalian.โ€ (HR. Muslim No. 2564. Ahmad No. 7493. Al Baihaqi, Syuโ€™abul Iman, No. 10088. Ibnu Hibban No. 394)

Ibadah merupakan upaya kita untuk menuju diriNya dan itu merupakan manhaj Allah (manhajullah) yang sudah Dia tetapkan bagi hamba-hambaNya. Jika ingin mendekatkan diri kepadaNya, ingin menjadi โ€˜ibadurrahman sejati, ingin menjadi keluargaNya, ingin menjadikan Allah โ€˜Azza wa Jalla sebagai penglihatannya ketika dia melihat, sebagai pendengarannya ketika dia mendengar, sebagai kakinya ketika dia melangkah, maka mengabdikan diri kepadaNya, merendah, tunduk, patuh, cinta, takut, dan harap kepadaNya merupakan manhaj yang harus ditempuh bagi siapa saja yang ingin bertemu denganNya di akhirat dalam keadaan puas, ridha dan diridhai.

Allah โ€˜Aza wa Jalla berfirman:

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูŽุชูู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุณู ุงู„ู’ู…ูุทู’ู…ูŽุฆูู†ู‘ูŽุฉู (27) ุงุฑู’ุฌูุนููŠ ุฅูู„ูŽู‰ ุฑูŽุจู‘ููƒู ุฑูŽุงุถููŠูŽุฉู‹ ู…ูŽุฑู’ุถููŠู‘ูŽุฉู‹ (28) ููŽุงุฏู’ุฎูู„ููŠ ูููŠ ุนูุจูŽุงุฏููŠ (29) ูˆูŽุงุฏู’ุฎูู„ููŠ ุฌูŽู†ู‘ูŽุชููŠ (30)

โ€œHai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama’ah

hamba-hamba-Ku, masuklah ke dalam surga-Ku.โ€ (QS. Al Fajr (89): 27-30)

Namun demikian, manhaj ini tidak bisa ditempuh dengan tata cara yang keliru, keluar dari koridor baik mengurangi atau menambahkan (baca: bidโ€™ah) dengan hal-hal yang tidak dicontohkan dan diperintahkan oleh Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Walau pun dipandang baik oleh manusia dan hawa nafsu, namun tidak sesuai dengan petunjuk pelaksanaan dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam maka menjadi sia-sia. Inilah implikasi dari Muhammadarrasulullah, yakni menjadikan Beliau sebagai satu-satunya teladan yang baik (qudwah hasanah) dalam beribadah kepada Allah โ€˜Azza wa Jalla dengan pengertian ibadah yang sangat luas, tidak menyelisihinya, apalagi menentangnya.

Allah โ€˜Azza wa Jalla berfirman:

ู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูŽูƒูู…ู’ ูููŠ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูุณู’ูˆูŽุฉูŒ ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉูŒ ู„ูู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุฑู’ุฌููˆ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ุขูŽุฎูุฑูŽ ูˆูŽุฐูŽูƒูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง

โ€œSesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah.โ€ (QS. Al Ahzab (33): 21)

ู‚ูู„ู’ ุฅูู†ู’ ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุชูุญูุจู‘ููˆู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ููŽุงุชู‘ูŽุจูุนููˆู†ููŠ ูŠูุญู’ุจูุจู’ูƒูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽูŠูŽุบู’ููุฑู’ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฐูู†ููˆุจูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุบูŽูููˆุฑูŒ ุฑูŽุญููŠู…ูŒ

โ€œKatakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah Aku (Muhammad), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.โ€ (QS. Ali Imran (3): 31)

Jumhur (mayoritas) para ulama salaf mengatakan ayat ini turun karena pada zaman nabi ada kaum yang mengklaim, โ€œKami mencintai Allah.โ€ Lalu turunlah ayat ini, bahwa jika ingin membuktikan cinta kepada Allah โ€˜Azza wa Jalla adalah dengan menjadikan Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam sebagai panutan, dan itu merupakan tanda dari mencintaiNya. Sedangkan yang lain mengatakan, ayat ini turun merupakan perintah Allah โ€˜Azza wa Jalla kepada Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam agar kaum Nasrani Bani Najran menepati janjinya bahwa mereka mengatakan mencintai Allah dan mengagungkanNya, maka untuk itu mereka harus mengikuti Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. (Imam Abu Jaโ€™far bin Jarir Ath Thabari, Jamiโ€™ Al Bayan, 6/322-323. Muโ€™asasah Ar Risalah)

Ayat lainnya:

ููŽู„ู’ูŠูŽุญู’ุฐูŽุฑู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูุฎูŽุงู„ููููˆู†ูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽู…ู’ุฑูู‡ู ุฃูŽู†ู’ ุชูุตููŠุจูŽู‡ูู…ู’ ููุชู’ู†ูŽุฉูŒ

โ€œMaka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.โ€ (QS. An Nuur (24): 63)

Dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญู’ุฏูŽุซูŽ ูููŠ ุฃูŽู…ู’ุฑูู†ูŽุง ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูููŠู‡ู ููŽู‡ููˆูŽ ุฑูŽุฏู‘ูŒ

โ€œBarangsiapa yang membuat perkara baru dalam urusan kami ini (Islam), dengan apa-apa yang tidak ada padanya maka itu tertolak.โ€ (HR. Bukhari No. 2550. Muslim No. 1718. Abu Daud No. 4606. Ibnu Majah No. 14. Ahmad No. 24840. Lafaz ini milik Bukhari)

Dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha pula, dengan lafaz agak berbeda, Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุนูŽู…ูู„ูŽ ุนูŽู…ูŽู„ู‹ุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽู…ู’ุฑูู†ูŽุง ููŽู‡ููˆูŽ ุฑูŽุฏู‘ูŒ

โ€œBarang siapa yang beramal dengan sebuah perbuatan yang tidak ada contohnya dalam agama kami, maka itu tertolak.โ€ (HR. Muslim No. 1718. Ahmad No. 24298)

Imam An Nawawi (w. 676H) Rahimahullah mengatakan:

ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ ู‚ูŽุงุนูุฏูŽุฉ ุนูŽุธููŠู…ูŽุฉ ู…ูู†ู’ ู‚ูŽูˆูŽุงุนูุฏ ุงู„ู’ุฅูุณู’ู„ูŽุงู… ุŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽูˆูŽุงู…ูุน ูƒูŽู„ูู…ู‡ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ุตูŽุฑููŠุญ ูููŠ ุฑูŽุฏู‘ ูƒูู„ู‘ ุงู„ู’ุจูุฏูŽุน ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽุฑูŽุนูŽุงุช

โ€œHadits ini merupakan kaidah agung diantara kaidah-kaidah Islam. Ini adalah kalimat Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam yang bermakna luas. Ini begitu jelas dalam menolak bidโ€™ah dan hal mengada-ada. โ€œ (Syarh Shahih Muslim, No. 3242. Mauqiโ€™ Ruh Al Islam)

Imam Abul Abbas Ahmad bin Abu Hafsh Al Anshari Al Qurhubi mengomentari hadits ini:

ู…ู† ุงุฎุชุฑุน ููŠ ุงู„ุดุฑุน ู…ุง ู„ุง ูŠุดู‡ุฏ ู„ู‡ ุฃุตู„ ู…ู† ุฃุตูˆู„ู‡ ูู‡ูˆ ู…ูุณูˆุฎ ุŒ ู„ุง ูŠุนู…ู„ ุจู‡ ุŒ ูˆู„ุง ูŠู„ุชูุช ุฅู„ูŠู‡

โ€œBarangsiapa yang menciptakan dalam syariat sesuatu yang tidak disaksikan oleh dasar dari dasar-dasar syariat, maka hal itu batal, tidak boleh beramal dengannya, dan tidak boleh mengikutinya.โ€ (Al Mufhim Lima 16/85. Al Maktabah Al Misykat)

Maka hendaknya kaum muslimin menjadikan sunah nabi adalah sunah (jalan) bagi hidupnya, tidak yang lainnya. Inilah jalan yang ditempuh umat terbaik pada masa silam. Hanya jalan inilah kebaikan hidup dunia dan akhirat, serta kejayaannya. Demikianlah wasiat para imam kaum muslimin dari zaman ke zaman.

Berkata Ubai bin Kaโ€™ab Radhiallahu โ€˜Anhu:

ุนู„ูŠูƒู… ุจุงู„ุณุจูŠู„ ูˆุงู„ุณู†ุฉ ูุฅู†ู‡ ู„ูŠุณ ู…ู† ุนุจุฏ ุนู„ู‰ ุณุจูŠู„ ูˆุณู†ุฉ ุฐูƒุฑ ุงู„ุฑุญู…ู† ููุงุถุช ุนูŠู†ุงู‡ ู…ู† ุฎุดูŠุฉ ุงู„ู„ู‡ ูุชู…ุณู‡ ุงู„ู†ุงุฑ ูˆุฅู† ุงู‚ุชุตุงุฏุง ููŠ ุณุจูŠู„ ูˆุณู†ุฉ ุฎูŠุฑ ู…ู† ุงุฌุชู‡ุงุฏ ููŠ ุฅุฎู„ุงู

โ€œHendaknya kalian bersama jalan kebenaran dan As Sunnah, sesungguhnya tidak akan disentuh neraka, orang yang di atas kebenaran dan As Sunnah dalam rangka mengingat Allah lalu menetes air matanya karena takut kepada Allah Taโ€™ala. Sederhana mengikuti kebenaran dan As Sunnah adalah lebih baik, dibanding bersungguh-sungguh dalam perselisihan.โ€

Dari Abul โ€˜Aliyah, dia berkata:

ุนู„ูŠูƒู… ุจุงู„ุฃู…ุฑ ุงู„ุฃูˆู„ ุงู„ุฐูŠ ูƒุงู†ูˆุง ุนู„ูŠู‡ ู‚ุจู„ ุฃู† ูŠูุชุฑู‚ูˆุง ู‚ุงู„ ุนุงุตู… ูุญุฏุซุช ุจู‡ ุงู„ุญุณู† ูู‚ุงู„ ู‚ุฏ ู†ุตุญูƒ ูˆุงู„ู„ู‡ ูˆุตุฏู‚ูƒ

โ€œHendaknya kalian mengikuti urusan orang-orang awal, yang dahulu ketika mereka belum terpecah belah.โ€ โ€˜Ashim berkata: โ€œAku menceritakan ini kepada Al Hasan, maka dia berkata: โ€˜Dia telah menasihatimu dan membenarkanmu.โ€™โ€œ

Dari Al Auzaโ€™i, dia berkata:

ุงุตุจุฑ ู†ูุณูƒ ุนู„ู‰ ุงู„ุณู†ุฉ ูˆู‚ู ุญูŠุซ ูˆู‚ู ุงู„ู‚ูˆู… ูˆู‚ู„ ุจู…ุง ู‚ุงู„ูˆุง ูˆูƒู ุนู…ุง ูƒููˆุง ุนู†ู‡ ูˆุงุณู„ูƒ ุณุจูŠู„ ุณู„ููƒ ุงู„ุตุงู„ุญ ูุงู†ู‡ ูŠุณุนูƒ ู…ุง ูˆุณุนู‡ู…

โ€œSabarkanlah dirimu di atas As Sunnah, berhentilah ketika mereka berhenti, dan katakanlah apa yang mereka katakan, tahanlah apa-apa yang mereka tahan, dan tempuhlah jalan pendahulumu yang shalih, karena itu akan membuat jalanmu lapang seperti lapangnya jalan mereka.โ€

Dari Yusuf bin Asbath, dia berkata:

ู‚ุงู„ ุณููŠุงู† ูŠุง ูŠูˆุณู ุฅุฐุง ุจู„ุบูƒ ุนู† ุฑุฌู„ ุจุงู„ู…ุดุฑู‚ ุฃู†ู‡ ุตุงุญุจ ุณู†ุฉ ูุงุจุนุซ ุฅู„ูŠู‡ ุจุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฅุฐุง ุจู„ุบูƒ ุนู† ุขุฎุฑ ุจุงู„ู…ุบุฑุจ ุฃู†ู‡ ุตุงุญุจ ุณู†ุฉ ูุงุจุนุซ ุฅู„ูŠู‡ ุจุงู„ุณู„ุงู… ูู‚ุฏ ู‚ู„ ุฃู‡ู„ ุงู„ุณู†ุฉ ูˆุงู„ุฌู…ุงุนุฉ

โ€œBerkata Sufyan: Wahai Yusuf, jika sampai kepadamu seseorang dari Timur bahwa dia seorang pengikut As Sunnah, maka kirimkan salamku untuknya. Jika datang kepadamu dari Barat bahwa dia seorang pengikut As Sunnah, maka kirimkan salamku untuknya, sungguh, Ahlus Sunnah wal Jamaโ€™ah itu sedikit.โ€

Dari Ayyub, dia berkata:

ุฅู†ูŠ ู„ุฃุฎุจุฑ ุจู…ูˆุช ุงู„ุฑุฌู„ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุณู†ุฉ ููƒุฃู†ูŠ ุฃูู‚ุฏ ุจุนุถ ุฃุนุถุงุฆ

โ€œSesungguhnya jika dikabarkan kepadaku tentang kematian seorang dari Ahlus Sunnah, maka seakan-akan telah copot anggota badanku.โ€

Dan masih banyak lagi nasihat yang serupa. (Lihat semua ucapan salaf ini dalam Talbisu Iblis, hal. 10-11, karya Imam Abul Faraj bin Al Jauzi )

bersambung ….

🍃🌷โ˜˜🌺🌻🌸🌾🌴

โœ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top