Syarah Hadits Arbain Nawawiyah (Bag.7) – Lanjutan Hadits Kedua: Makna Islam, Iman, dan Ihsan

Tulisan Sebelumnya:ย Syarah Hadits Arbain Nawawiyah (Bag.6) – Lanjutan Hadits Kedua: Makna Islam, Iman, dan Ihsan

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

SYARAH HADITS KEDUA

ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠู’ ุนูŽู†ู ุงู„ุฅูุญู’ุณูŽุงู†ู :

Kemudian dia berkata lagi: Beritahukan aku tentang ihsan

ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุนู’ุจูุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽูƒูŽ ุชูŽุฑูŽุงู‡ูุŒ ููŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ุชูŽูƒูู†ู’ ุชูŽุฑูŽุงู‡ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ูŠูŽุฑูŽุงูƒูŽ :

Lalu beliau bersabda: Ihsan adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatNya, jika engkau tidak melihatNya maka Dia melihat engkau

Imam Ibnu Daqiq Al โ€˜Id mengatakan:

ุญุงุตู„ู‡ ุฑุงุฌุน ุฅู„ู‰ ุฅุชู‚ุงู† ุงู„ุนุจุงุฏุงุช ูˆู…ุฑุงุนุงุฉ ุญู‚ูˆู‚ ุงู„ู„ู‡ ูˆู…ุฑุงู‚ุจุชู‡ ูˆุงุณุชุญุถุงุฑ ุนุธู…ุชู‡ ูˆุฌู„ุงู„ุชู‡ ุญุงู„ ุงู„ุนุจุงุฏุงุช

โ€œEsensinya adalah kembali pada keitqanan (kualitas) peribadatan dan menjaga hak-hak Allah, mendekatkan diri kepadaNya dan menghadirkan keagunganNya dan kebesaranNya dalam keadaan berbagai ibadah.โ€ (Syarh Al Arbain An Nawawiyah, hal. 31)

Imam Sufyan bin โ€˜Uyainah Radhiallahu โ€˜Anhu mengatakan tentang makna Al Ihsan:

ุฃู† ุชูƒูˆู† ุณุฑูŠุฑุชู‡ ุฃุญุณู† ู…ู† ุนู„ุงู†ูŠุชู‡

โ€œMenjadikan yang tersembunyi (di hati) lebih baik dari yang ditampakkannya.โ€ (Imam Ibnu Katsir, Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 4/595)

ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠ ุนูŽู†ู ุงู„ุณู‘ูŽุงุนูŽุฉู :

Kemudian dia berkata: Beritahukan aku tentang hari kiamat (kapan kejadiannya)

ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู…ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽุณุฆููˆูู„ู ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ุจูุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽุงุฆูู„ู :

Beliau bersabda: Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya

Maknanya adalah bahwa baik yang ditanya (yakni Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam) dan yang bertanya (yakni laki-laki yang pada hakikatnya adalah malaikat Jibril), keduanya sama sama tidak mengetahui kapan pastinya terjadi kiamat. Pengetahuan mereka sama-sama terbatas.

Syaikh Ismail bin Muhammad Al Anshari mengatakan tentang makna ucapan di atas:

ู„ุง ุฃุนู„ู… ูˆู‚ุชู‡ุง ุฃู†ุง ูˆู„ุง ุฃู†ุช ุŒ ุจู„ ู‡ูˆ ู…ู…ุง ุงุณุชุฃุซุฑ ุงู„ู„ู‡ ุจุนู„ู…ู‡

โ€œSaya tidak mengetahui kapan waktunya begitu pula engkau, tetapi itu termasuk hal yang telah Allah tentukan dengan ilmuNya.โ€ (At Tuhfah Ar Rabbaniyah, hadits ke 2. Maktabah Misykah)

Hal ini ditegaskan dalam Al Quran:

ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ููˆู†ูŽูƒูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ุณู‘ูŽุงุนูŽุฉู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู†ูŽ ู…ูุฑู’ุณูŽุงู‡ูŽุง ู‚ูู„ู’ ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุนูู„ู’ู…ูู‡ูŽุง ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุจู‘ููŠ ู„ุง ูŠูุฌูŽู„ู‘ููŠู‡ูŽุง ู„ููˆูŽู‚ู’ุชูู‡ูŽุง ุฅูู„ุง ู‡ููˆูŽ

Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: “Bilakah terjadinya?” Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorangpun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia.โ€ (QS. Al Aโ€™raf (7): 187)

Ayat lainnya:

ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ููˆู†ูŽูƒูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ุณู‘ูŽุงุนูŽุฉู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู†ูŽ ู…ูุฑู’ุณูŽุงู‡ูŽุง (42) ูููŠู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ุชูŽ ู…ูู†ู’ ุฐููƒู’ุฑูŽุงู‡ูŽุง (43) ุฅูู„ูŽู‰ ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ู…ูู†ู’ุชูŽู‡ูŽุงู‡ูŽุง (44)

42. (orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muhammad) tentang hari kebangkitan, kapankah terjadinya? 43. siapakah kamu (maka) dapat menyebutkan (waktunya)? 44. kepada Tuhanmulah dikembalikan kesudahannya (ketentuan waktunya). (QS. An Naziat (79): 42-44)

Imam Ibnu Katsir Rahimahullah mengatakan tentang ayat-ayat ini:

ู„ูŠุณ ุนู„ู…ู‡ุง ุฅู„ูŠูƒ ูˆู„ุง ุฅู„ู‰ ุฃุญุฏ ู…ู† ุงู„ุฎู„ู‚ุŒ ุจู„ ู…ูŽุฑุฏู‡ุง ูˆู…ูŽุฑุฌุนู‡ุง ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆุฌู„ุŒ ูู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ูŠุนู„ู… ูˆู‚ุชู‡ุง ุนู„ู‰ ุงู„ุชุนูŠูŠู†

โ€œPengetahuan tentang kiamat tidaklah ada padamu (Rasulullah) dan tidak pula seorang pun pada hambaNya, bahkan kembalikan dan pulangkanlah ilmu tentang kiamat kepada Allah โ€˜Azza wa Jalla, dan Dialah yang mengetahui waktunya secara khusus/pasti.โ€ (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 8/318. Dar An Nasyr wa At Tauziโ€™)

Dalam hadits ini, istilah kiamat diistilahkan dengan As Saaโ€™ah- ุงู„ุณู‘ูŽุงุนูŽุฉ. Secara bahasa penggunaan sehari-hari arti As Saaโ€™ah adalah waktu, jam, arloji, dan masa 60 menit. Tapi, dalam konteks hadits ini dia bermakna kiamat. Istilah kiamat sendiri disebutkan dalam berbagai kata dalam Al Quran sesuai dengan bentuk peristiwanya, seperti Al Qiyamah (kiamat), Al Haaqqah (yang benar), Al Waaqiโ€™ah (kenyataan yang terjadi), Al Infithar (pecah), At Takwir (terbelah), Al Insyiqaq (terbelah), Al Qaariโ€™ah (pukulan keras), dan Al Zalzalah (guncangan).

Secara umum, pengetahuan manusia terhadap yang ghaib โ€“bukan hanya kiamat- memang sangat sedikit. Allah Taโ€™ala berfirman:

ู‚ูู„ู’ ู„ุง ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ู ู…ูŽู†ู’ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูŽ

ู…ูŽูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ุงู„ู’ุบูŽูŠู’ุจูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽุง ูŠูŽุดู’ุนูุฑููˆู†ูŽ ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู†ูŽ ูŠูุจู’ุนูŽุซููˆู†ูŽ

Katakanlah: “tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan. (QS. An Naml (27): 65)

Tapi, yang jelas kiamat hanya terjadi pada hari Jumโ€™at. Berkata Syaikh Abdul Muhsin Al Abad Al Badr Hafizhahullah:

ููƒู„ู‡ู… ู„ุง ูŠุนู„ู…ูˆู† ู…ุชู‰ ุชู‚ูˆู…ุŒ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ูŠุนู„ู… ู…ุชู‰ ุชู‚ูˆู…ุŒ ูู„ุง ูŠูุนู„ู… ู…ุชู‰ ุชู‚ูˆู… ููŠ ุฃูŠ ุณู†ุฉ ูˆููŠ ุฃูŠ ูŠูˆู… ู…ู† ุฃูŠ ุดู‡ุฑุŒ ูˆู„ูƒู† ุจู„ุง ุดูƒ ู‡ูŠ ู„ุง ุชู‚ูˆู… ูŠูˆู… ุงู„ุณุจุช ูˆู„ุง ุงู„ุฃุญุฏ ูˆู„ุง ุงู„ุฅุซู†ูŠู† ูˆู„ุง ุงู„ุซู„ุงุซุงุก ูˆู„ุง ุงู„ุฃุฑุจุนุงุก ูˆู„ุง ุงู„ุฎู…ูŠุณุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ุชู‚ูˆู… ูŠูˆู… ุงู„ุฌู…ุนุฉ ุจุงู„ุชุญุฏูŠุฏุŒ ู„ุฃู†ู‡ ุซุจุช ุจุฐู„ูƒ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุนู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู…ุŒ ู„ูƒู† ุฃูŠ ุฌู…ุนุฉ ู…ู† ุฃูŠ ุดู‡ุฑ ู…ู† ุฃูŠ ุณู†ุฉ ู„ุง ูŠุนู„ู… ุจุฐู„ูƒ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ุณุจุญุงู†ู‡ ูˆุชุนุงู„ู‰

โ€œMaka, mereka semua tidak tahu kapan terjadinya kiamat, Allah Taโ€™ala yang mengetahui kapan terjadinya. Tidak diketahui pada tahun kapan terjadinya, pada hari apa, dan bulan apa. Tetapi, tidak diragkan lagi bahwa kiamat tidaklah terjadi pada hari sabut, ahad, senin, selasa, rabu, dan kamis. Dia terjadi pada hari jumat tertentu, karena hal ini telah shahih diriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Tetapi, jumat yang mana dari bulan yang mana, dari tahun yang mana? Tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah Taโ€™ala.โ€ (Syaikh Abdul Muhsin Al Abad Al Badr, Syarh Sunan Abi Daud, No. 490)

Hadits shahih yang menyebutkan bahwa kiamat terjadi pada hari Jumat cukup banyak diantaranya, dari jalur Abu Hurairah. (HR. Abu Daud No. 1046, An Nasaโ€™i No. 1430, At Tirmidzi No. 491), dari jalur Abu Lubabah. (HR. Ibnu Majah No. 84, Ibnu Abi Syaibah, Al Mushannaf, 2/9).

Bersambung …

Tulisan Sebelumnya:ย Syarah Hadits Arbain Nawawiyah (Bag.8) – Lanjutan Hadits Kedua: Makna Islam, Iman, dan Ihsan

🍃🌻🌴🌸🌺🌷🌾☘

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top